Di Gastech, Menteri ESDM: Gas berperan penting dalam transisi energi

Di Gastech, Menteri ESDM: Gas berperan penting dalam transisi energi

Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menjadi pembicara tamu VIP pada Opening Ceremony-the 2021 Edition of Gastech dalam sesi Ministerial Panel di Dubai, Persatuan Emirat Arab (PEA), Selasa (21/9/2021). ANTARA/HO-Humas Kementerian ESDM.

Gas juga akan membantu mengembangkan teknologi energi bersih bahan bakar fosil dan mempercepat penurunan emisi
Jakarta (ANTARA) - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan pentingnya peranan gas bumi dalam transisi menuju energi yang lebih ramah lingkungan di Indonesia.

"Peranan gas alam dalam mengembangkan perekonomian yang pertama adalah bahwa gas alam masih memainkan peranan kunci dalam menjembatani transisi energi. Gas juga akan membantu mengembangkan teknologi energi bersih bahan bakar fosil dan mempercepat penurunan emisi," ujar Menteri Arifin saat menjadi pembicara tamu VIP pada Opening Ceremony-the 2021 Edition of Gastech sesi Ministerial Panel di Dubai, Persatuan Emirat Arab (PEA), Selasa (21/9/2021).

Dikutip dari laman Kementerian ESDM di Jakarta, Rabu, dalam diskusi panel pembukaan Gastech 2021 dengan moderator John Defterios, mantan editor Emerging Markets CNN, Arifin pun mengundang investor PEA menanamkan investasinya di Indonesia.

Menteri ESDM Arifin Tasrif yang hadir me​​​​menuhi undangan Menteri Energi dan Infrastruktur PEA Suhail Mohamed Al Mazrouei itu, mengatakan optimalisasi pemanfaatan gas dan diiringi pengembangan energi baru dan terbarukan (EBT) yang ramah lingkungan, bertujuan agar dapat mewariskan hidup yang lebih baik kepada generasi muda pada masa mendatang. Untuk itu, lanjutnya, proses transisinya membutuhkan dukungan pendanaan dan teknologi.

"Kami mencoba untuk mendukung intensi dunia global menyediakan energi yang ramah untuk perubahan iklim di masa yang akan datang. Kami akan melakukan secepatnya dan selama mungkin, dalam artian menyesuaikan dengan kemampuan kami untuk melakukannya. Dengan sumber daya yang berlimpah dan permintaan yang tinggi, maka kami membutuhkan dukungan keuangan dari dunia internasional," lanjut Arifin.

Pada diskusi panel pembukaan Gastech 2021, yang juga dihadiri Suhail Al Mazrouei, Wakil Menteri ESDM Turki Alparslan Bayraktar, Menteri Energi Qatar Saad Sherida Al-Kaabi, dan Sekretaris Jenderal OPEC Mohammad Barkindo Sanusi tersebut, Menteri Arifin juga menjelaskan bahwa Indonesia memiliki sumber-sumber energi terbarukan yang ramah lingkungan yang masih dapat dikembangkan potensinya lebih besar lagi dan mengajak investor menanamkan investasinya di Indonesia.

"Indonesia memiliki sumber-sumber energi terbarukan, beberapa potensi energi terbarukan di Indonesia masih dapat dikembangkan. Dari sisi regulasi, Indonesia sudah melakukan pembenahan perizinannya menjadi lebih sederhana agar investor semakin tertarik untuk berinvestasi di Indonesia, serta mengambil peluang-peluang baru yang ada," jelas Arifin.

Usai menjadi panelis, masih dalam rangkaian acara Gastech 2021, Menteri Arifin melakukan pertemuan bilateral di antaranya dengan Menteri Energi dan Infrastruktur PEA dan beberapa CEO perusahaan energi di PEA seperti Masdar dan Mubadala, termasuk ACWA Power dari Arab Saudi dan Haldor Topsoe dari Denmark.

Kepada Suhail Al Mazrouei, Menteri Arifin mengucapkan terima kasih atas undangan yang diberikan untuk hadir di acara Gastech 2021 serta memberikan apresiasi kepada perusahaan-perusahaan PEA yang sudah menanamkan investasinya di Indonesia yang disambut antusias dan berharap akan ada beberapa kontrak kerja sama konkret yang bisa ditandatangani saat kunjungan Presiden RI Joko Widodo ke PEA nanti.

"Terima kasih atas undangan ke Dubai dan partisipasi perusahaan energi PEA di Indonesia. Kami mengundang investor-investor PEA untuk berinvestasi di Indonesia di sumber energi terbarukan, karena masih banyak potensi-potensi energi terbarukan yang bisa dikembangkan di Indonesia," ujar Menteri Arifin.

Gastech 2021 merupakan pameran dan konferensi terkait dengan gas, LNG, hidrogen, dan industri energi.

Ajang ini berkaitan dengan eksplorasi dan produksi, proyek, perdagangan, investasi, kapal dan industri kapal, penyimpanan, pembangkit, hidrogen, dan CCUS, likuifikasi dan regasifikasi, serta topik lainnya.

Acara menghadirkan pembicara perwakilan-perwakilan di sektor energi yang terdiri dari pemerintah seperti menteri atau pejabat lainnya, pimpinan perusahaan minyak dan gas bumi, serta para pakar teknis dalam proyek-proyek gas bumi.

Baca juga: Menteri ESDM: Pemanfaatan sumber energi alternatif harus dioptimalkan
Baca juga: Menteri ESDM: Sektor migas berperan strategis dalam transisi energi RI
Baca juga: Menteri ESDM: Peningkatan kualitas BBM bisa turunkan emisi karbon

Pewarta: Kelik Dewanto
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kementerian ESDM konversi motor BBM menjadi motor listrik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar