Inggris ajak China, Rusia setujui strategi Afghanistan

Inggris ajak China, Rusia setujui strategi Afghanistan

Suasana sidang Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, Amerika Serikat. (ANTARA/REUTERS/HO)

London (ANTARA) - Inggris akan mengajak China dan Rusia menyetujui pendekatan internasional terkoordinasi untuk mencegah Afghanistan menjadi surga bagi militan, kata Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss dalam pernyataannya di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Menlu Inggris, China, Rusia, Amerika Serikat, dan Prancis akan bertemu dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres selama Sidang Umum PBB di New York.

Sebagai koordinator kelompok P5, yaitu lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB, Inggris akan memanfaatkan pertemuan tersebut untuk menyerukan kerja sama yang lebih besar guna meningkatkan keamanan nasional dengan perhatian khusus pada Afghanistan.

"Jika kita ingin mencegah Afghanistan menjadi surga bagi teror global maka komunitas internasional, termasuk Rusia dan China, harus bertindak bersama dalam pendekatan dengan Taliban," kata Truss dalam pernyataan menjelang pertemuan, Rabu.

Pengambilalihan kekuasaan oleh Taliban atas Afghanistan menyusul penarikan pasukan AS, Inggris, dan NATO pada Agustus telah menimbulkan kekhawatiran bahwa negara itu sekali lagi dapat digunakan sebagai tempat pelatihan bagi para militan Islam.

Baca juga: Taliban: Di Afghanistan tidak ada Al Qaida ataupun ISIS

Saat dikuasai Taliban, Afghanistan merupakan tempat yang digunakan pendiri organisasi militan Al Qaida, Osama bin Laden, untuk merencanakan serangan 11 September 2001 ke beberapa target di AS.

Taliban berjanji tidak akan membiarkan Afghanistan kembali menjadi tempat yang aman bagi kelompok-kelompok yang berencana menyerang Barat.

Pekan lalu dalam pertemuan blok keamanan yang dipimpin China dan Rusia, Presiden Xi Jinping mengatakan "pihak-pihak terkait" di Afghanistan harus memberantas terorisme. China juga berjanji akan memberikan lebih banyak bantuan kepada negara itu.

Presiden Rusia Vladimir Putin, dalam pidatonya di pertemuan puncak yang sama, mengatakan Rusia perlu bekerja dengan pemerintah Taliban, dan bahwa kekuatan dunia harus mempertimbangkan untuk mencairkan aset-aset Afghanistan.


Sumber: Reuters

Baca juga: Penerbangan sewa ke-4 bawa warga Afghanistan, AS, Eropa keluar Kabul

Baca juga: Taliban serahkan dolar dan emas sitaan ke bank sentral Afghanistan


 

Turki tak mampu tampung migran tambahan dari Afghanistan

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar