Indonesia diharapkan terus berkontribusi untuk Afghanistan

Indonesia diharapkan terus berkontribusi untuk Afghanistan

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto (kiri) bersama Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (kedua kiri) menyaksikan kedatangan para warga negara Indonesia (WNI) yang dievakuasi dari Afghanistan di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (21/8/2021). ANTARA FOTO/Galih Pradipta/pras

Jakarta (ANTARA) - Indonesia diharapkan terus berkontribusi untuk Afghanistan yang damai, stabil, dan sejahtera, seperti disampaikan Ketua Dewan Tinggi Rekonsiliasi Nasional 2020-2021 Dr. Abdullah Abdullah kepada Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi.

Dalam pembicaraan telepon per Selasa (21/9), kedua tokoh tersebut saling bertukar pikiran dan membahas situasi di Afghanistan saat ini, menyusul pengambilalihan kekuasaan oleh kelompok Taliban pada Agustus.

“Ini bukan merupakan engagement (pendekatan—red) pertama saya dengan beliau (Abdullah). Beberapa kali kami bertemu dalam kapasitas beliau di pemerintahan Afghanistan sebelumnya,” tutur Retno ketika menyampaikan keterangan pers secara virtual dari New York, Amerika Serikat, pada Rabu.

Abdullah merupakan mantan kepala pemerintah Afghanistan pada masa pemerintahan Presiden Ashraf Ghani.

Baca juga: Menlu: Indonesia hanya ingin Afghanistan damai, stabil, dan makmur

Sebagai pendukung proses perdamaian di Afghanistan, kata Menlu Retno, Indonesia memfokuskan upaya pada dua isu utama yang sering kali disebut sebagai building blocks, yaitu kerja sama di kalangan ulama dan pemberdayaan perempuan.

“Saya tekankan, kepentingan Indonesia hanya satu, yaitu ingin melihat rakyat Afghanistan menikmati perdamaian, sejahtera, dan pemenuhan hak-haknya, termasuk hak-hak perempuan,” tutur Retno, yang sedang berada di New York untuk mengikuti rangkaian Sidang ke-76 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (SMU PBB).

Dengan memanfaatkan forum dunia tersebut, Menlu RI terus mengangkat isu Afghanistan termasuk dalam pertemuan bilateral dengan mitra-mitranya dari Turki, Arab Saudi, Inggris, dan Jordan.

Indonesia berbagi pandangan yang sama dengan negara-negara tersebut dalam menyikapi isu Afghanistan, terutama pada pentingnya penghormatan terhadap hak-hak perempuan di Afghanistan.

“Kami juga membahas pentingnya OKI untuk menyampaikan pesan (tersebut) kepada pemerintah sementara Afghanistan,” ujar Menlu Retno, merujuk pada Organisasi Kerja Sama Islam.

Baca juga: Menlu Indonesia-Turki bahas isu Afghanistan, Myanmar

Baca juga: Pemerintah Indonesia berhasil evakuasi 26 WNI dari Afghanistan


 

Turki tak mampu tampung migran tambahan dari Afghanistan

 

Pewarta: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar