Fed akan segera rilis penelitian tentang uang digital bank sentral

Fed akan segera rilis penelitian tentang uang digital bank sentral

Foto Dokumen: Ketua Federal Reserve Jerome Powell bersaksi selama dengar pendapat Subkomite Pengawasan dan Reformasi DPR AS tentang krisis virus corona, di Capitol Hill di Washington, AS, 22 Juni 2021. Graeme Jennings/Pool via REUTERS/Foto Dokumen

Washington (ANTARA) - Bank Sentral AS Federal Reserve akan "segera" merilis penelitian yang memeriksa biaya dan manfaat mata uang digital bank sentral, atau CBDC (central bank digital currency), Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada Rabu (22/9/2021).

Penggemar kripto dan anggota industri keuangan sangat menantikan penelitian Fed, yang awalnya dijadwalkan akan dirilis selama musim panas, untuk petunjuk di mana pembuat kebijakan berdiri tentang apakah Amerika Serikat harus mengeluarkan CBDC.

Powell mengatakan pada Rabu (22/9/2021) bahwa tidak ada keputusan yang dibuat dan bahwa prioritasnya adalah agar sistem pembayaran AS tetap “stabil dan dapat dipercaya.”

“Kami bekerja secara proaktif untuk mengevaluasi apakah akan mengeluarkan CBDC dan, jika demikian, dalam bentuk apa,” kata Powell dalam konferensi pers setelah kesimpulan dari pertemuan kebijakan dua hari terakhir bank sentral AS.

Tes pamungkas yang akan diterapkan ketika menilai CBDC, katanya kepada wartawan, adalah jika ada “manfaat yang jelas dan nyata yang melebihi biaya dan risiko apa pun.”

Ketua Fed mengatakan makalah diskusi, yang diumumkan pada Mei, akan menangani beberapa masalah kebijakan publik seputar CBDC dan mengatur panggung bagi bank sentral untuk mencari umpan balik tentang masalah ini dari anggota parlemen dan publik, kata Powell.

The Fed Boston juga melakukan penelitian multi-tahun dengan Massachusetts Institute of Technology untuk mengeksplorasi teknologi yang dapat digunakan untuk CBDC - dengan tahap pertama penelitian diharapkan segera dilakukan.

Mata uang digital yang dikeluarkan oleh bank sentral akan berbeda dari mata uang kripto seperti Bitcoin, yang terdesentralisasi dan dapat berfluktuasi secara liar nilainya. Sementara struktur yang tepat belum diputuskan, CBDC dapat memberikan orang atau bisnis yang memegangnya klaim langsung di bank sentral, sama seperti dengan uang tunai fisik.

Pejabat Fed tampaknya terbelah atas perlunya CBDC. Sementara beberapa, termasuk Gubernur Fed Lael Brainard, mengatakan Amerika Serikat harus menjadi pemimpin di area tersebut pada saat ekonomi besar lainnya seperti China bergerak lebih agresif, Wakil Ketua Fed untuk Pengawasan Randal Quarles dan lainnya lebih skeptis bahwa manfaatnya akan melebihi biayanya.

Powell pada Rabu (22/9/2021) mengulangi pandangannya bahwa dia tidak berpikir AS berada di belakang dalam upayanya.

"Lebih penting untuk melakukan ini dengan benar daripada melakukannya dengan cepat," katanya. “Kami adalah mata uang cadangan dunia dan saya pikir kami berada di tempat yang baik untuk membuat analisis itu dan membuat keputusan itu.”

Baca juga: Fed tahan suku bunga tak berubah, indikasikan tapering segera dimulai
Baca juga: Wall St ditutup lebih tinggi, Fed segera kurangi pembelian obligasi
Baca juga: Dolar menguat setelah pernyataan Fed, Evergrande angkat uang sensitif

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Bank Indonesia waspadai kenaikan imbal hasil obligasi AS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar