Saham Asia naik tetapi kegelisahan Evergrande membuat investor cemas

Saham Asia naik tetapi kegelisahan Evergrande membuat investor cemas

Dokumentasi - Seorang pejalan kaki yang memakai masker pelindung tercermin di layar yang menampilkan nilai tukar yen Jepang terhadap dolar AS dan harga saham di sebuah pialang, di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19), di Tokyo, Jepang, Jumat (6/11/2020). ANTARA/REUTERS/Issei Kato/am.

Hong Kong (ANTARA) - Saham-saham Asia bergerak lebih tinggi pada perdagangan Kamis pagi, didukung oleh beberapa berita positif dari pengembang yang sedang kesulitan China Evergrande Group, sementara dolar bertahan di dekat level tertinggi satu bulan setelah Federal Reserve AS mengambil kecenderungan hawkish semalam.

Namun, investor tetap khawatir tentang masa depan Evergrande, dengan ujian besar yang akan datang pada hari ini, ketika pembayaran bunga obligasi dolar senilai 83,5 juta dolar AS akan jatuh tempo.

"Masih jauh untuk menyelesaikan masalah," kata Kerry Craig, ahli strategi pasar global di JP Morgan Asset Management. "Anda akan melihat beberapa ketakutan langsung dari kehancuran besar dan penularan mulai surut, tetapi itu masih akan menjadi masalah yang muncul karena pasar properti dan konstruksi adalah bagian besar dari ekonomi China."

Baca juga: Pasar saham Asia tegang, tertekan bayang-bayang Evergrande dan The Fed

Saham Evergrande melonjak 23 persen pada Kamis setelah sebuah unit usahanya mengatakan pada Rabu (22/9/2021) ketika pasar Hong Kong ditutup untuk liburan, bahwa mereka telah "menyelesaikan" pembayaran kupon pada obligasi dalam negerinya.

Indeks acuan Hong Kong terangkat 1,6 persen, meningkatkan indeks MSCI saham Asia Pasifik di luar Jepang, yang naik 0,64 persen

Di tempat lain, saham unggulan China naik 0,74 persen, indeks acuan Australia naik 1,04 persen, dan indeks KOSPI Korea turun 0,6 persen setelah kembali dari jeda tiga hari untuk mengejar penurunan global di awal pekan.

Indeks berjangka saham AS, e-mini S&P 500 menguat 0,31 persen.

Baca juga: Saham Singapura jatuh, kasus virus dekati level tertinggi satu tahun

Kekhawatiran bahwa Evergrande dapat gagal memenuhi kewajibannya mengguncang pasar global awal pekan ini karena para pedagang khawatir masalah pengembang raksasa itu dapat meluas ke perusahaan properti dan bank lainnya. Kekhawatiran agak mereda pada Rabu (22/9/2021) ketika bank sentral China, People's Bank of China, menyuntikkan 90 miliar yuan (13,9 miliar dolar AS) ke dalam sistem perbankan.

Investor juga fokus pada Federal Reserve AS, yang mengatakan semalam kemungkinan akan mulai mengurangi pembelian obligasi bulanan segera setelah November, dan mengisyaratkan kenaikan suku bunga mungkin mengikuti lebih cepat dari yang diperkirakan.

"Bagian paling mencolok dari apa yang kami pelajari dari The Fed adalah bahwa pasar sangat menerimanya," kata Craig.

Tiga indeks utama saham AS ditutup naik 1,0 persen, tidak jauh dari posisi mereka sebelum pengumuman Fed, dan imbal hasil obligasi pemerintah AS bergerak naik turun, sebelum sebagian besar mengambil perubahan dalam langkah mereka.

Dolar naik setelah pernyataan Ketua Fed, mencapai level tertinggi sebulan di 93,526 terhadap sekeranjang mata uang terutama naik terhadap euro dan yen, tetapi berhenti sejenak di jam-jam Asia.

Minyak mentah AS turun 0,11 persen menjadi diperdagangkan pada 72,15 dolar AS per barel, dan minyak mentah Brent turun 0,35 persen menjadi diperdagangkan di 76,13 dolar AS per barel.
 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ada stimulus bagi investor untuk gairahkan pasar modal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar