Pemkot Bogor apresiasi Perumda Pasar Pakuan dan RSUD lulus audit

Pemkot Bogor apresiasi Perumda Pasar Pakuan dan RSUD lulus audit

Suasana pengunjung pasar tradisional Kebon Kembang di Kota Bogor. ANTARA/Linna Susanti/am.

kita sudah memenuhi standar
Kota Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kota Bogor mengapresiasi keberhasilan Perusahaan Umum Daerah Pasar Pakuan Jaya dan Badan Layanan Umum Rumah Sakit Umum Daerah Kota Bogor yang lulus audit dari Program Kolaborasi Tanggung Jawab Sosial Lingkungan Holding BUMN Jasa Survei.

"Seluruh rangkaian bisnis yang ada di dua tempat ini paling tidak sudah sesuai dengan standar yang dibutuhkan selama masa pandemi maupun pascapandemi," kata Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim dalam keterangan yang diperoleh di Kota Bogor, Kamis.

Perumda Pasar Pakuan Jaya meraih sertifikat berupa Surat Keterangan Audit Kebersihan, Kesehatan, Keselamatan, dan Kelestarian Lingkungan (dikenal juga dengan istilah CHSE terdiri atas cleanliness, health, safety, and environmental sustainability) sedangkan RSUD Kota Bogor mendapat Surat Keterangan Audit Sistem Manajemen Keamanan dan Keselamatan Kerja (SMK3) berupa Certificate of Disinfection & Analysis.

Holding BUMN Jasa Survei terdiri atas PT Biro Klasifikasi Indonesia (Persero), PT Sucofindo (Persero), dan PT Surveyor Indonesia (Persero).

Beberapa waktu lalu tim dari holding BUMN Jasa Survei tersebut menyelenggarakan program bantuan berupa audit kebersihan, kesehatan, keselamatan dan kelestarian lingkungan serta bantuan Program Pemantauan Disinfeksi (Disinfection Monitoring Programme) untuk Perumda Pasar Pakuan Jaya Kota Bogor dan bantuan audit Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja atau Sertifikasi SMK3 di RSUD Kota Bogor.

Penyerahan surat keterangan hasil audit tersebut telah berlangsung di Kota Bogor, Rabu (22/9), dihadiri Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim, Asisten Deputi TJSL (Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan) Kementerian BUMN Agus Suharyono, Kadisperindag Ganjar Gunawan, Sekdisparbud Wawan Sanwani, Dirut Perumda Pasar Pakuan Jaya Muzakkir, Dirut RSUD Kota Bogor Ilham Chaidir, dan pimpinan perusahaan Holding BUMN Jasa Survei.

Baca juga: Pengamat: Sertifikasi CHSE tingkatkan daya saing
Baca juga: BPOLBF siapkan akomodasi standar CHSE dukung G-20


Menurut Wakil Wali Kota, dengan memegang sertifikat tersebut, Perumda Pasar Pakuan Jaya Bogor dan RSUD Kota Bogor sudah berbeda dengan kondisi sebelumnya. Pasar akan menjamin kebersihan dan protokol kesehatan berbeda dengan kondisi sebelumnya yang dikenal kumuh, masyarakat akan merasa lebih aman dan nyaman. Sementara RSUD Kota Bogor meningkatkan pelayanan kesehatan sesuai standar yang telah didapatkan.

Muzakkir mengatakan pihaknya akan meningkatkan penyemprotan disinfektan sebagai prosedur baku untuk kebersihan dan keamanan masyarakat.

"Kesan sementara bahwa pasar merupakan tempat utama penyebaran COVID-19 tidak ada lagi.
Jadi dengan mendapatkan sertifikat ini menyatakan bahwa kita sudah memenuhi standar," kata Muzakkir.

Sementara Ilham Chaidir mengatakan sertifikasi tersebut untuk melihat sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja, yang ada di RSUD Kota Bogor, baik bagi dokter, karyawan, maupun pasien, dan pengunjung.

Sejumlah hal yang diaudit antara lain manajemen ketersediaan dan penggunaan oksigen dilihat dari tekanannya, pelayanan pada pasien, sistem evakuasi pasien dan fasilitas pemadam kebakaran di rumah sakit.

Apalagi, kata Ilham, RSUD Kota Bogor telah menjadi rumah sakit rujukan regional yang menampung pasien dari beberapa daerah terdekat dan jadi rumah sakit riset (research hospital).

"Kami juga sudah terakreditasi yang cukup tinggi untuk rumah sakit sebenarnya," katanya.

Baca juga: Perumda PPJ Kota Bogor segera launching aplikasi pembayaran elektronik
Baca juga: Pasar Pakuan Jaya gratiskan PKL sewa kios di Pasar Kebon Kembang

Pewarta: Linna Susanti/Budi Setiawanto
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

RSUD Rasidin Padang rawat 1.522 pasien COVID-19 sejak pandemi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar