Jepang gandakan sumbangan vaksin COVID untuk negara lain

Jepang gandakan sumbangan vaksin COVID untuk negara lain

Foto udara menunjukkan pesawat All Nippon Airways (ANA), yang membawa vaksin virus corona (COVID-19) buatan Pfizer Inc. gelombang pertama tiba di Bandara Narita dari Brussels, di Narita, Tokyo, Jepang, Jumat (12/2/2021). (ANTARA/Mandatory credit Kyodo/via REUTERS/KYODO)

Tokyo (ANTARA) - Pemerintah Jepang berencana memberikan 60 juta dosis vaksin COVID-19 kepada sejumlah negara lain, kata Perdana Menteri Yoshihide Suga pada Kamis.

Jumlah itu naik dua kali lipat dari target 30 juta dosis vaksin yang telah dijanjikan sebelumnya.

"Saat ini, dengan senang hati saya umumkan bahwa, dengan kontribusi tambahan, Jepang akan menyediakan total hingga 60 juta dosis vaksin," kata Suga melalui rekaman pesan video di KTT Global COVID-19 yang diselenggarakan oleh AS.

Dari 30 juta dosis pertama, Jepang telah menyediakan sekitar 23 juta dosis untuk sebagian besar negara-negara Asia seperti Taiwan, Vietnam dan Indonesia.

Peluncuran vaksin COVID-19 di Jepang mulanya tertinggal dari negara-negara industri lainnya. Namun sekarang 55 persen dari populasi mereka telah mendapatkan vaksinasi lengkap, hampir setara dengan Amerika Serikat.

Awal September ini Suga secara mengejutkan menyatakan bahwa dirinya akan mundur sebagai perdana menteri Jepang.

Pengumuman yang mengagetkan itu mengakhiri masa jabatan satu tahun Suga, yang melihat dukungan untuk dirinya merosot karena lonjakan kasus COVID-19.

Sumber: Reuters
Baca juga: Pemerintah terima vaksin AstraZeneca sumbangan Jepang
Baca juga: Jepang akan kirim tambahan 1,1 juta vaksin AstraZeneca ke Taiwan
Baca juga: Jepang sumbang vaksin COVID AstraZeneca ke Thailand

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia terima 224 ribu dosis vaksin AstraZeneca dari Jepang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar