Mendag Prancis tolak pertemuan dengan Mendag Australia

Mendag Prancis tolak pertemuan dengan Mendag Australia

Menteri perdagangan Prancis Franck Riester, 2020. (ANTARA/Reuters)

Kami tak akan menindaklanjuti permintaan menteri Australia itu untuk bertemu. Kami tak bisa bersikap seakan-akan semuanya biasa saja,
Paris (ANTARA) - Menteri Perdagangan Prancis Franck Riester menolak tawaran untuk bertemu dengan mitranya dari Australia, Dan Tehan, bulan depan di Paris.

Riester mengatakan ketegangan kedua negara tak akan cepat mereda, menyusul keputusan Australia yang membatalkan pesanan kapal selam senilai 40 miliar dolar AS (Rp571,7 triliun) dari Prancis.

Tehan mengatakan pada radio ABC, Senin, bahwa dia "sangat tertarik" untuk bertemu dengan Riester dalam kunjungan ke Paris pada Oktober untuk menghadiri pertemuan Organisasi Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan  (OECD).

Namun seorang pejabat di kantor Riester mengatakan pada Jumat bahwa atasannya telah menolak tawaran itu.

Baca juga: Redam kemarahan, Blinken sebut Prancis mitra penting di Indo-Pasifik

"Kami tak akan menindaklanjuti permintaan menteri Australia itu untuk bertemu. Kami tak bisa bersikap seakan-akan semuanya biasa saja," kata pejabat Prancis tersebut.

Pemerintah Australia pekan lalu membatalkan pesanan armada kapal selam dari Prancis.

Mereka mengatakan akan membangun sedikitnya delapan kapal selam bertenaga nuklir dengan dukungan teknologi dari Amerika Serikat dan Inggris di bawah kemitraan keamanan yang baru, AUKUS.

Menanggapi keputusan itu, Paris memanggil pulang duta besarnya di Australia dan AS.

Meski Prancis mengatakan akan mengirim lagi duta besarnya di AS setelah kedua pemimpin berupaya memperbaiki hubungan lewat telepon, negara itu masih sangat gusar dengan Australia.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan pada Rabu dia sudah berusaha mengatur pembicaraan dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron, namun gagal.

Sumber: Reuters

Baca juga: Batalkan pesanan kapal selam, Australia disebut buat kesalahan besar
Baca juga: Krisis dengan Prancis, Australia bela keputusannya tentang kapal selam

Penerjemah: Anton Santoso
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

200 ribu anak jadi korban pelecehan seksual di Gereja Katolik Prancis

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar