Atasi bencana alam, Bupati Garut minta alat berat disiagakan 24 jam

Atasi bencana alam, Bupati Garut minta alat berat disiagakan 24 jam

Bencana alam longsor di Kabupaten Garut, Jawa Barat beberapa waktu lalu. (ANTARA/HO-Diskominfo Garut)

siagakan alat berat, itu adalah untuk jaga-jaga bilamana ada bencana
Garut (ANTARA) - Bupati Garut Rudy Gunawan meminta seluruh kendaraan alat berat di dinas terkait disiagakan 24 jam untuk menanggulangi dampak bencana alam seperti banjir dan longsor yang kemungkinan terjadi di Garut saat musim hujan.

"Saya mohon ini terutama kepada Asisten 1 dan juga jajaran BPBD, dinas teknis siagakan alat berat, itu adalah untuk jaga-jaga bilamana ada bencana," kata Bupati di Garut, Jawa Barat, Senin.

Ia menuturkan BPBD Kabupaten Garut telah melakukan sosialisasi kepada 42 camat di Garut terkait mitigasi bencana menjelang musim hujan.

Baca juga: Pendaki yang ditemukan di Gunung Guntur dirawat karena alami dehidrasi

Baca juga: Pendaki hilang enam hari di Gunung Guntur Garut ditemukan selamat


Seluruh camat, kata Bupati, dapat menindaklanjutinya ke seluruh jajaran kepala desa untuk memberikan pemahaman dan berbagai antisipasi mengurangi risiko dampak dari bencana alam.

"Para camat segera panggil kepala desa ke gedung kecamatan untuk diberikan hal yang berhubungan dengan sosialisasi hidrometeorologi, bencana yang mungkin terjadi di Garut," katanya.

Ia menyampaikan bencana hidrometeorologi di Kabupaten Garut bisa berupa bencana banjir, longsor, pergerakan tanah dan angin puting beliung.

Baca juga: BPBD: Waspadai Jalur Cijapati Garut-Bandung rawan longsor

Baca juga: BPBD Garut: Longsor di Cilawu masih terjadi


Ia mengimbau masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan saat musim hujan, melakukan langkah antisipasi dengan segera mengungsi jika berada di daerah dengan potensi bencana alam sangat tinggi.

Selain itu, kata dia, masyarakat terutama yang berwisata di gunung perlu mewaspadai bahaya petir saat musim hujan.

"Saya sudah melihat datanya bahwa setiap tahun ada yang meninggal karena tersambar petir, mungkin cuacanya tiba-tiba buruk, mendung atau sebagainya, ini diingatkan bagi mereka yang sedang berwisata ke gunung, bagi saudara-saudara kita yang melaut," katanya.

Bupati menambahkan dinas terkait untuk bersiap melakukan langkah prioritas dalam setiap menanggulangi bencana alam sebagai bentuk pelayanan prima kepada masyarakat.

"Saya ingatkan bahwa bencana sekarang ini dan ke depan, mungkin akan menjadi bagian yang akan kita hadapi," katanya.

Baca juga: BPBD Garut ungsikan 20 orang akibat rumah tertimpa pohon tumbang

Baca juga: Pemkab Garut salurkan bantuan uang untuk korban longsor di Talegong



 

Pewarta: Feri Purnama
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kilas NusAntara Malam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar