Antisipasi gelombang ketiga, Pemprov DKI sasar warga belum vaksin

Antisipasi gelombang ketiga, Pemprov DKI sasar warga belum vaksin

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti saat ditemui di RSUD Tarakan, Jakarta Pusat, Selasa (28/09/2021). ANTARA/Mentari Dwi Gayati

Meskipun saat ini kasus melandai, kita masih punya PR vaksinasi
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tetap menyasar jutaan warga belum mendapatkan suntikan vaksin COVID-19 di Ibu Kota untuk mengantisipasi skenario terjadinya gelombang ketiga.

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti di RSUD Tarakan Jakarta, Selasa, mengatakan bahwa cakupan vaksinasi di DKI Jakarta saat ini sudah melebihi dari yang ditargetkan oleh Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN).

Berdasarkan data yang dikutip dari situs corona.jakarta.go.id, cakupan vaksin dosis 1 di DKI Jakarta mencapai 10,3 juta warga, sedangkan total cakupan dosis 2 mencapai 7,65 juta warga.

"Meskipun saat ini kasus melandai, kita masih punya PR vaksinasi. Secara target yang ditetapkan KPCPEN, sudah bagus tapi belum semua warga DKI mendapatkan vaksin. Jadi, ini menjadi prioritas kita," kata Widyastuti.

Baca juga: Pemerintah dinilai responsif cegah gelombang ketiga COVID-19

Dinas Kesehatan DKI Jakarta menyebutkan saat ini ada sisa 2,3 juta warga ber-KTP DKI Jakarta yang belum mendapatkan vaksin COVID-19.

Untuk mempercepat vaksinasi, Pemprov DKI Jakarta akan melakukan penguatan sosialisasi di tingkat RT dan RW.

Sebelumnya, Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito mengingatkan pentingnya belajar dari pengalaman untuk mencegah potensi lonjakan ketiga di Indonesia.

Wiku mengatakan saat ini dunia tengah mengalami lonjakan ketiga sehingga perlu diwaspadai Indonesia dengan mempelajari pola kenaikan kasus di dalam negeri yang cenderung lebih lambat dari kenaikan kasus dunia.

Baca juga: Ahli FKM UI: Jangan euforia, peningkatan kasus COVID-19 masih ada

"Pada pola gelombang kedua terdapat jeda tiga bulan, perlu kita antisipasi mengingat dalam tiga bulan ke depan ini kita akan memasuki periode libur Natal dan Tahun Baru 2022," katanya.


#ingatpesanibu 
#sudahdivaksintetap3M 
#vaksinmelindungikitasemua 
 

Pewarta: Mentari Dwi Gayati
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Wali Kota Malang minta berapa pun level PPKM tetap waspada

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar