Saham Inggris berakhir negatif, indeks FTSE 100 tergerus 0,50 persen

Saham Inggris berakhir negatif, indeks FTSE 100 tergerus 0,50 persen

Dokumentasi - Seorang petugas kebersihan jalan melintas gedung London Stock Exchange Group di distrik keuangan City of London, Inggris, Senin (9/3/2020). ANTARA/REUTERS/Toby Melville/am.

London (ANTARA) - Saham-saham Inggris berakhir di wilayah negatif pada perdagangan Selasa waktu setempat (28/9/2021), berbalik arah dari keuntungan sesi sebelumnya dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London tergerus 0,50 persen atau 35,30 poin, menjadi menetap di 7.028,10 poin.

Indeks FTSE 100 terkerek 0,17 persen atau 11,92 poin menjadi 7.063,40 poin pada Senin (27/9/2021), setelah melemah 0,38 persen atau 26,87 poin menjadi 7.051,48 poin pada Jumat (24/9/2021), dan turun tipis 0,07 persen atau 5,02 poin menjadi 7.078,35 poin pada Kamis (23/9/2021).

Aveva Group, sebuah kelompok perusahaan teknologi informasi multinasional Inggris, mencatat kinerja paling buruk (top loser) di antara saham-saham unggulan atau blue chips, dengan nilai sahamnya kehilangan 5,74 persen.

Baca juga: Saham Prancis berakhir turun tajam, indeks CAC 40 anjlok 2,17 persen
Baca juga: Saham Jerman berbalik melemah, indeks DAX 40 tergelincir 2,09 persen


Diikuti oleh saham perusahaan perangkat lunak multinasional Inggris Sage Group yang anjlok 4,45 persen, serta perusahaan properti dan pengembang perumahan berbasis di Inggris Taylor Wimpey berkurang 4,14 persen.

Sementara itu, Smiths Group, perusahaan penyedia produk dan layanan alat deteksi ancaman dan selundupan, perangkat medis, energi, dan komunikasi multinasional Inggris melonjak 3,48 persen, menjadi pencetak keuntungan tertinggi (top gainer) dari saham-saham unggulan.

Disusul oleh saham perusahaan minyak dan gas multinasional Inggris-Belanda Royal Dutch Shell Plc yang terangkat 2,77 persen, serta perusahaan perdagangan dan pertambangan komoditas multinasional Inggris-Swiss meningkat 2,29 persen, demikian dilaporkan Xinhua.

Baca juga: Wall Street dibuka lebih rendah di tengah aksi jual saham teknologi
Baca juga: Saham Korsel jatuh, pasar khawatir Evergrande dan krisis listrik China
Baca juga: Saham Australia anjlok, krisis listrik China seret saham tambang

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar