Korut tawarkan pemulihan hubungan langsung antar-Korea

Korut tawarkan pemulihan hubungan langsung antar-Korea

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un disambut masyarakat saat menghadiri peringatan ke-73 lahirnya negara Korea Utara, di  Pyongyang, Korut, Kamis (9/9/2021). ANTARA FOTO/KCNA via Reuters/hp.

Seoul (ANTARA) - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan dia bersedia memulihkan hubungan langsung antar-Korea yang terputus bulan depan.

Namun Kim menuduh Amerika Serikat mengusulkan pembicaraan tanpa mengubah "kebijakan bermusuhan" terhadap Korut, media pemerintah KCNA melaporkan pada Kamis.

Dalam pidatonya di Majelis Tertinggi Rakyat, parlemen yang selalu menyetujui eksekutif di negara tertutup itu, Kim mengatakan ancaman militer AS dan kebijakan bermusuhan tetap tidak berubah di bawah pemerintahan baru Presiden Joe Biden.


Baca juga: Korsel: Korut tembakkan proyektil tak dikenal

Pemerintahan Biden mengatakan telah menghubungi Pyongyang untuk memecahkan kebuntuan atas pembicaraan yang bertujuan untuk melucuti program nuklir dan misilnya dengan imbalan keringanan sanksi AS.

Namun Kim mengatakan tawaran berhubungan kembali dan dialog hanyalah "kedok" untuk kebijakan bermusuhan yang berkelanjutan.

Kim menyatakan kesediaannya untuk menyambungkan kembali hubungan langsung antar-Korea mulai Oktober "sebagai bagian dari upaya mewujudkan harapan masyarakat akan hubungan yang lebih baik dan perdamaian abadi" antara kedua pihak yang bersaing itu, kata kantor berita resmi KCNA.

Korea Utara memutuskan hubungan langsung pada awal Agustus, hanya beberapa hari setelah membukanya kembali untuk pertama kalinya dalam setahun di tengah hubungan yang menegang.

Sumber: Reuters

Baca juga: Korut klaim telah menguji rudal hipersonik baru


Baca juga: Jepang tuding China, Rusia, Korut di balik ancaman siber

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Korsel serukan dialog setelah peluncuran rudal Korut

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar