Polisi ungkap perampokan lansia di Pantai Indah Kapuk Jakarta

Polisi ungkap perampokan lansia di Pantai Indah Kapuk Jakarta

Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Pol Guruh Arif Darmawan (tengah) berikan keterangan terkait penangkapan pelaku perampokan terhadap seorang lansia di Penjaringan, Jakarta Utara, dalam konferensi pers di Mako Polres Metro Jakarta Utara, Kamis (30/9). ANTARA/Fianda Sjofjan Rassat.

Jakarta (ANTARA) - Penyidik Polres Metro Jakarta Utara mengungkap kasus perampokan yang dilakukan tersangka AA (46) terhadap seorang lansia berinisial D (63) di Pantai Indah Kapuk, Penjaringan, Jakarta Utara.

"Ini pengungkapan kasus curas (pencurian dengan kekerasan) berdasarkan laporan polisi di Polsek Penjaringan. Korban atas nama D, usia 63 tahun," kata Kapolres Metro Jakarta Utara, Kombes Pol Guruh Arif Darmawan, di Jakarta, Kamis.

Guruh menjelaskan, kejadian perampokan tersebut dilakukan oleh AA di parkiran Gold Coast, Bukit Golf Mediterania, Pantai Indah Kapuk, Penjaringan, Jakarta Utara, Minggu (26/9) sekitar pukul 17:45 WIB.

Saat itu korban selesai berbelanja dan hendak pulang dengan kendaraan miliknya, tapi mendadak tersangka AA ikut masuk ke mobil korban dan memukul kepala korban, lalu mengikat tangan korban dengan tali rafia.

Pelaku kemudian merampas telepon seluler korban, kartu ATM dan uang tunai Rp500 ribu. Pelaku juga memaksa korban untuk memberikan nomor pin kartu ATM-nya, tapi korban memberikan nomor pin palsu.

Korban kemudian langsung melapor ke kantor polisi terdekat, yaitu di Polsek Penjaringan yang langsung menindaklanjuti laporan tersebut.

Baca juga: Polrestro Jakbar buru perampok saat pengemudi istirahat di SPBU
Baca juga: Polisi identifikasi komplotan pembobol minimarket di Matraman


Menurut Guruh, polisi dari Polsek Metro Penjaringan pada Rabu (29/9), berhasil mengamankan tersangka AA di Jalan Kapuk Raya. "Setelah dilakukan interogasi, kemudian dikembangkan apakah ada tersangka lainnya," ujar Guruh.

Setelah dilakukan penangkapan terhadap AA, polisi turut menangkap dua orang penadah barang curian yang diketahui berinisial AW (41) dan DA (32).

Polisi kemudian melakukan pemeriksaan terhadap ketiga tersangka dan ketiganya mengaku baru sekali melakukan aksinya. Petugas juga melakukan tes urine terhadap ketiga tersangka dan hasilnya dinyatakan negatif narkoba.

Atas perbuatannya, ketiga tersangka kini harus mendekam di Rumah Tahanan Polsek Metro Penjaringan. 

Tersangka AA dijerat dengan pasal 365 KUHP tentang perampokan dengan ancaman hukuman penjara paling lama sembilan tahun, sedangkan dua penadahnya dijerat dengan pasal 480 KUHP tentang penadahan barang hasil kejahatan dengan ancaman hukuman penjara paling lama empat tahun.

Baca juga: Perampokan di toko martabak Cilandak KKO diselidiki polisi
Baca juga: Polisi bekuk komplotan pembobol rumah jutawan di Kemayoran

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Riza Harahap
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polisi Semarang ringkus komplotan rampok lintas provinsi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar