Wall St merosot, S&P 500 catat bulan dan kuartal terburuk sejak COVID

Wall St merosot, S&P 500 catat bulan dan kuartal terburuk sejak COVID

Bursa Wall Street. ANTARA/Reuters

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor industri anjlok 2,11 persen, memimpin kerugian
New York (ANTARA) - Wall Street melemah tajam pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), dengan indeks S&P 500 membukukan bulan terburuk sejak dimulainya krisis kesehatan global, setelah bulan dan kuartal yang penuh gejolak didera oleh kekhawatiran atas COVID-19, ketakutan inflasi, dan perselisihan anggaran di Washington.

Indeks Dow Jones Industrial Average anjlok 546,80 poin atau 1,59 persen, menjadi menetap di 33.843,92 poin. Indeks S&P 500 terpangkas 51,92 poin atau 1,19 persen, menjadi berakhir di 4.307,54 poin. Indeks Komposit Nasdaq berkurang 63,86 poin atau 0,44 persen, menjadi ditutup pada 14.448,58 poin.

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor industri anjlok 2,11 persen, memimpin kerugian.

Ketiga indeks saham utama AS memiliki kinerja kuartalan terburuk sejak bulan-bulan pembukaan 2020, ketika pandemi COVID-19 membuat ekonomi global terpuruk.

S&P mencatat kenaikan moderat selama periode Juli-September, sementara Nasdaq dan Dow mengalami kerugian kuartalan.

Untuk bulan ini, indeks Dow tergelincir 4,3 persen, sedangkan S&P 500 dan Nasdaq masing-masing anjlok 4,8 persen dan 5,3 persen. Indeks S&P dan Nasdaq mencatat persentase penurunan bulanan terbesar sejak Maret 2020, sementara Dow mengalami persentase penurunan bulanan terbesar sejak Oktober.

Senat dan DPR AS menyetujui RUU pengeluaran sementara untuk menjaga pemerintah berjalan di akhir sesi, tetapi setelah kenaikan pasar yang singkat, saham-saham kembali melanjutkan penurunannya, menyeret bahkan Nasdaq ke zona merah setelah cenderung lebih tinggi hampir sepanjang hari.

"Pasar sudah tangguh, tetapi risiko terikat dalam berita utama kebijakan atas plafon utang, kekacauan di sekitar rancangan undang-undang pengeluaran ini sedikit membebani pasar saat kuartal menjelang," kata Ross Mayfield, analis strategi investasi di Baird di Louisville, Kentucky, dikutip dari Reuters.

“Dalam konteks yang lebih besar, ini cukup ringan. Kami datang pada tujuh bulan 'naik' dan volatilitas telah cukup diredam meskipun ada risiko utama, belum lagi COVID-19 dan tapering," tambah Mayfield. "Pasar harus mengambil jeda, dan jeda diperlukan dan mungkin diharapkan."

Tarik menarik antara saham-saham pertumbuhan (growth stocks) dan saham-saham yang dinilai murah (value stocks) bertahan sepanjang bulan dan kuartal. Indeks saham pertumbuhan S&P anjlok 5,8 persen pada September, tetapi mencatat kenaikan kuartalan sebesar 1,7 persen. Indeks value stocks jatuh 3,5 persen pada September dan turun 1,4 persen selama periode Juli-September.

“Tidak mengherankan karena kami telah melihat imbal hasil meningkat lebih tinggi, Anda telah melihat kinerja yang lebih baik value stocks,” kata Mayfield. "Kami memperkirakan imbal hasil akan meningkat lebih tinggi hingga akhir tahun dan kinerja saham siklikal dan value stocks menyertainya."

Di sisi ekonomi, klaim pengangguran awal secara tak terduga naik lebih tajam untuk minggu ketiga berturut-turut. Pelaku pasar sekarang melihat ke pengeluaran konsumen, inflasi dan data aktivitas pabrik yang diharapkan pada Jumat waktu setempat untuk tanda-tanda kesehatan ekonomi dan petunjuk mengenai jadwal pergeseran Federal Reserve AS untuk mengurangi pembelian asetnya dan menaikkan suku bunga acuan.

Ketua Fed Jerome Powell, bersama dengan Menteri Keuangan Janet Yellen, bersaksi di depan Komite Layanan Keuangan DPR AS, bahkan ketika perselisihan berlanjut di Capitol Hill atas pendanaan pemerintah dalam menghadapi tenggat waktu yang menjulang dan ancaman potensi penutupan dan gagal bayar kredit.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 12,88 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 10,61 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Baca juga: Saham Inggris berakhir negatif, indeks FTSE 100 menyusut 0,31 persen
Baca juga: Saham Jerman berbalik melemah, indeks DAX 40 tergerus 0,68 persen
Baca juga: Saham Prancis berakhir melemah, indeks CAC 40 terpangkas 0,62 persen

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Iuran perguruan tinggi jadi pendongkrak inflasi di Jakarta

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar