Presiden Joko Widodo jadi Inspektur Upacara Hari Kesaktian Pancasila

Presiden Joko Widodo jadi Inspektur Upacara Hari Kesaktian Pancasila

Presiden Joko Widodo memimpin upacara peringatan Hari Kesaktian Pancasila Tahun 2021 yang digelar di Monumen Pancasila Sakti, Lubang Buaya, Jakarta Timur, pada Jumat (1/10/2021). ANTARA/HO-Biro Pers Setpres/am.

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo menjadi Inspektur Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila di halaman Monumen Pancasila Sakti, Kompleks Lubang Buaya, Jakarta Timur, Jumat.

Upacara tersebut ditayangkan melalui siaran langsung di kanal Youtube Sekretariat Presiden.

Para peserta upacara menerapkan protokol kesehatan dengan menggunakan masker dan menjaga jarak.

Presiden Jokowi hadir mengenakan jas abu-abu dengan dasi merah, kopiah hitam, dan mengenakan masker berwarna cokelat.

Turut hadir Ibu Negara Iriana Joko Widodo, Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin dan Ibu Wury Ma'ruf Amin, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, dan Ristek Nadiem Makarim yang juga mengenakan masker.

Baca juga: Kodim 0414/Belitung kibarkan bendera setengah tiang peringati G30S/PKI

Setelah upacara dimulai, Presiden Jokowi memimpin prosesi mengheningkan cipta.

"Untuk mengenang jasa para pahlawan dan pejuang-pejuang bangsa, utamanya para pahlawan revolusi, mengheningkan cipta dimulai,” ucap Presiden.

Ketua DPD RI LaNyalla Mattalitti membacakan Teks Pancasila. Selanjutnya Ketua MPR RI Bambang Soesatyo membacakan Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Setelah itu, Ketua DPR RI Puan Maharani membacakan dan menandatangani naskah Ikrar.

"Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, kami yang melakukan upacara ini menyadari sepenuhnya bahwa sejak Diproklamasikan Kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 pada kenyataannya telah terjadi rongrongan, baik dari dalam negeri maupun luar negeri terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia," kata Puan.

Rongrongan tersebut, menurut Puan, dimungkinkan karena kelengahan dan kekurangwaspadaan bangsa Indonesia terhadap kegiatan yang berupaya menumbangkan Pancasila.

"Bahwa rongrongan tersebut dimungkinkan oleh karena kelengahan, kekurangwaspadaan bangsa Indonesia terhadap kegiatan yang berupaya untuk menumbangkan Pancasila sebagai ideologi negara," tambah Puan.

Baca juga: Pengelola Monumen Pancasila Sakti ganti benda sejarah dengan replika

Puan mengatakan bahwa bangsa Indonesia membulatkan tekad untuk tetap mempertahankan dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila sebagai sumber kekuatan, menggalang kebersamaan untuk memperjuangkan, menegakkan kebenaran, dan keadilan demi keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

"Di hadapan Tuhan Yang Maha Esa dalam memperingati Hari Kesaktian Pancasila, kami membulatkan tekad untuk tetap mempertahankan dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila sebagai sumber kekuatan, menggalang kebersamaan untuk memperjuangkan, menegakkan kebenaran, dan keadilan demi keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia," kata Puan.

Baca juga: Sejarawan Unand: Film G-30S/PKI belum tumbuhkan kesadaran anak bangsa

Rangkaian upacara ditutup dengan doa yang dibacakan Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas.

Sebelum meninggalkan lokasi upacara, Presiden, Wakil Presiden, dan pimpinan lembaga tinggi negara melakukan tapak tilas dengan mengunjungi beberapa lokasi di Monumen Pancasila Sakti.

Seusai upacara, Presiden Jokowi sempat berdoa di depan sumur tempat jasad Tujuh Pahlawan Revolusi dimasukkan saat Peristiwa 30 September 1965 atau G30S. Sumur tersebut lazim disebut "Lubang Buaya".

Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden ungkap Indonesia bertahan saat pandemi karena nilai Pancasila

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar