Khofifah: Kesaktian Pancasila modal bangkit dari pandemi COVID-19

Khofifah: Kesaktian Pancasila modal bangkit dari pandemi COVID-19

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (kanan) bersama pejabat Forkopimda setempat saat memperingati Hari Kesaktian Pancasila Tahun 2021 di halaman Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jumat (1/10). (ANTARA Jatim/HO-Biro Adpim Jatim)

Surabaya (ANTARA) - Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengajak seluruh masyarakat menjadikan momen Hari Kesaktian Pancasila sebagai modal bangkit dari keterpurukan di masa pandemi (COVID-19) dengan cara mengamalkan dan menjalankan nilai-nilai luhur Pancasila.

"Caranya dengan mengamalkan, mengimplementasikan dan menjalankan nilai-nilai luhur Pancasila sebagai dasar negara, seperti gotong royong, persatuan, empati, dan solidaritas antarsesama," kata Khofifah, saat memimpin upacara peringatan Hari Kesaktian Pancasila Tahun 2021 di halaman Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jumat.

Mantan Menteri Sosial itu meyakini segala tantangan dan kesulitan bisa dihadapi dengan ketangguhan dan kebersamaan.

Baca juga: BPIP sebut 15 buku teks materi Pancasila tunggu penetapan Presiden RI

"Dalam konteks pandemi COVID-19, kita melihat kecenderungan sikap-sikap seperti individualisme. Namun, kita juga melihat kebangkitan nilai-nilai luhur Pancasila. Banyak orang tergerak untuk membantu sesama dalam situasi yang sulit. Saya yakin nilai-nilai Pancasila akan menjadi modal bagi kita untuk bangkit dari pandemi," ujarnya.

Khofifah menyebut Hari Kesaktian Pancasila menjadi gambaran kuat bahwa nilai-nilai luhur Pancasila selalu berhasil membawa Bangsa Indonesia keluar dari segala tantangan dan kesulitan.

Menurutnya, Pancasila tidak hanya sebagai falsafah dan ideologi bangsa, tapi juga menjadi kekuatan dalam kehidupan sehari-hari, selaras dengan tema peringatan Hari Kesaktian Pancasila tahun ini, yakni "Indonesia Tangguh Berlandaskan Pancasila".

"Di masa sulit pandemi COVID-19, nilai-nilai Pancasila justru menjadi fondasi untuk bertahan menghadapinya. Ini sekaligus menjadi momen kita dalam meningkatkan rasa nasionalisme, persatuan dan kesatuan, serta cinta Tanah Air," tuturnya.

Khofifah yang juga Ketua Umum Muslimat Nahdlatul Ulama itu memaparkan setiap sila dalam Pancasila merupakan panduan yang jelas dalam melangkah sehari-hari.

Baca juga: BPIP: Hari Kesaktian Pancasila ingatkan WNI agar waspada ideologi lain

Baca juga: Presiden Joko Widodo jadi Inspektur Upacara Hari Kesaktian Pancasila


Dia mencontohkan saat menghadapi pandemi COVID-19, mesti memulainya dengan berpasrah diri kepada Tuhan Yang Maha Esa, sebagaimana tertuang dalam sila pertama Pancasila, menyadari bahwa semua ini adalah bagian dari ujian-Nya untuk membuat setiap manusia menjadi tangguh.

"Kemudian bagaimana harus menumbuhkan empati, sebagaimana sila kedua Pancasila dan gotong-royong berdasarkan sila ketiga," katanya.

Sila keempat dan kelima Pancasila, kata Khofifah, dapat menjadi pedoman dalam membangun kerja sama antara pemerintah dan masyarakat. "Relasi pemerintah dan warga semakin terbuka dan transparan, sehingga diharapkan bisa terbangun suasana saling mendukung," ucapnya.

Pewarta: A Malik Ibrahim/Hanif Nashrullah
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Khofifah kaitkan demokrasi dengan peningkatan layanan publik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar