Kemendikbud sebut batik perlu dimasukkan dalam pelajaran sekolah

Kemendikbud sebut batik perlu dimasukkan dalam pelajaran sekolah

Seorang pengunjung pameran batik Indonesia berpose sambil mengenakan atribut batik. ANTARA/HO-KBRI Moskow/am.

Jakarta (ANTARA) - Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan Budaya Riset dan Teknologi Hilmar Farid mengatakan budaya mengenai kain batik perlu dimasukkan dalam pelajaran yang didapatkan anak di sekolah.

“Yang masih kurang itu sebenarnya pemahaman mengenai arti dan makna simbol-simbol dalam corak batik. Kalau ini bisa diajarkan kembali di sekolah dan kepada masyarakat umum, itu akan menghidupkan kembali tradisi-tradisi yang sangat baik,” kata Hilmar saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Jumat.

Baca juga: KBRI Windhoek kenalkan seni batik kepada masyarakat Namibia

Baca juga: Memaknai nilai batik di tengah pandemi


Meskipun banyak edukasi mengenai batik dari media, lanjutnya, akan lebih sistematis bila batik menjadi bagian dari pelajaran yang diberikan di sekolah, setidaknya untuk daerah batik tersebut. Ini perlu dilakukan agar anak-anak di daerah itu mengenali lambang dan makna dari batik yang menjadi khas daerahnya.

Bila batik diterapkan dalam pelajaran yang ada di sekolah, batik akan menjadi sebuah informasi umum yang dapat digunakan oleh seluruh masyarakat dalam setiap kesempatan yang berbeda sesuai dengan makna dibaliknya.

“Jadi, ada daerah-daerah dengan motif tertentu yang punya lambang-lambang tertentu, setidaknya anak-anak di wilayah tersebut tahu. Ini menjadi pengetahuan yang umum, misalnya seperti batik apa yang bisa digunakan untuk pernikahan dan macam-macam,” ucap dia.

Lebih lanjut, Hilmar mengatakan ada beberapa batik yang dibuat dengan corak tertentu, yang memiliki makna di dalamnya. Hal itu akan menjadi menarik, apabila semua orang dapat mengenakan batik sesuai dengan makna dari simbol-simbol yang ada pada corak batik tersebut.

Ia mencontohkan masyarakat tidak bisa menggunakan batik slobong saat hadir di sebuah pernikahan, karena motif batik tersebut hanya dapat digunakan saat sedang berduka cita. Atau sebaliknya, masyarakat tidak bisa hadir ke pemakaman dengan menggunakan batik trutum atau sidoluhur yang melambangkan kebahagiaan.

Baca juga: Gus Menteri berencana identifikasi berbagai motif batik khas Indonesia

Hilmar mengatakan dengan memahami dan menggunakan batik, masyarakat dapat mengkomunikasikan perasaan serta menyampaikan tujuan mereka kepada orang lain melalui warisan budaya yang tak ternilai seninya.

“Jadi hal-hal seperti ini kalau dipelajari dan dipahami akan menarik. Orang bisa menyampaikan, mengkomunikasikan mereka dalam keadaan berduka, dalam keadaan senang dan sebagainya,” tuturnya.

Pewarta: Hreeloita Dharma Shanti
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KBRI Tokyo belajar pembuatan Shibori sambil promosi Batik 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar