Pakar: Jadikan PTM faktor pendorong percepatan vaksinasi

Pakar: Jadikan PTM faktor pendorong percepatan vaksinasi

Vaksinasi bagi siswa SMP di Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan untuk mendukung pembelajaran tatap muka. ANTARA/Firman.

Banjarmasin (ANTARA) - Anggota Tim Pakar Universitas Lambung Mangkurat (ULM) untuk Percepatan Penanganan COVID-19 Hidayatullah Muttaqin SE, MSI, Pg.D mengatakan keinginan untuk melaksanakan pembelajaran tatap muka (PTM) harusnya dijadikan faktor pendorong percepatan vaksinasi di setiap daerah.

"Ayo, berlomba-lomba untuk mempercepat capaian vaksinasi sesuai target demi pelaksanaan PTM yang jadi keinginan mayoritas masyarakat saat ini," kata dia di Banjarmasin, Jumat.

Menurut Muttaqin, pelaksanaan PTM perlu memperhatikan capaian vaksinasi lengkap pada segmen pendidik dan tenaga pendidik, murid serta raihan pada seluruh populasi dalam suatu wilayah.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan terakhir, realisasi vaksinasi lengkap dua dosis pada tingkat nasional untuk segmen pendidik sudah sebanyak dua juta orang atau 36 persen dari target.

Baca juga: Kalsel genjot vaksinasi pelajar dukung PTM

Baca juga: PPKM di Kabupaten Balangan turun jadi level 2


Sedangkan vaksinasi anak usia 12-17 tahun mencapai 2,6 juta orang atau 10 persen dari target. Pada seluruh segmen populasi, vaksinasi lengkap baru mencapai 24 persen.

Sedangkan di Kalimantan Selatan, raihan target vaksinasi lengkap pada penduduk usia 12-17 tahun baru mencapai 8.604 orang atau 2 persen dari target. Pada seluruh segmen realisasi target dua dosis berada pada level 15 persen.

Daerah dengan capaian vaksinasi paling tinggi di Kalsel pada seluruh segmen adalah Kota Banjarmasin dengan raihan 30 persen dari target. Sementara yang paling rendah Kabupaten Banjar yaitu 8 persen dari target.

Untuk vaksinasi lengkap kelompok 12-17 tahun, paling rendah diperoleh Kabupaten Tanah Laut dengan capaian 0,6 persen dan paling tinggi Kota Banjarmasin 6 persen.

"Situasi terakhir ini menunjukkan belum memadainya capaian vaksinasi untuk pelaksanan PTM di Kalsel dan juga di Indonesia," ujarnya.

Di samping menunggu situasi pandemi terkendali, pelaksanaan PTM juga harus memperhatikan dampaknya terhadap mobilitas siswa termasuk mahasiswa di tingkat pendidikan tinggi.

Karena persiapan PTM tidak hanya soal bagaimana menerapkan protokol kesehatan di dalam kelas dan lingkungan sekolah ataupun kampus, tetapi juga mencegah mobilitas yang berisiko terhadap penularan dari masyarakat ke sekolah dan sebaliknya.

"Karena itu, PTM jangan dilakukan secara serentak karena akan menciptakan mobilitas harian yang cukup besar yang selanjutnya membebani penanganan pandemi," ujarnya.*

Baca juga: Gubernur Kalsel dorong percepatan pelaksanaan vaksinasi

Baca juga: Ribuan santri di Kabupaten HSS Kalsel antusias ikuti vaksinasi

Pewarta: Firman
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kalsel kembangkan digitalisasi rantai pasok sawit

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar