PON Papua

Judo sumbang lima emas untuk kontingen Bali

Judo sumbang lima emas untuk kontingen Bali

Judoka Bali Fania Farid (kanan) bertanding melawan judoka Jawa Barat Tiara Artha Gartia (kiri) dalam babak final nomor 78 kilogram putri cabang judo PON Papua di Graha Eme Neme Yauware, Timika, Kabupaten Mimika, Papua, Jumat (1/10/2021). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/foc.

Denpasar (ANTARA) - Pejudo Bali sukses menyabet lima medali emas pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua di Mimika dan jumlah tersebut melebihi target yang ditetapkan sebelum berlaga di Bumi Cenderawasih.

Ketua Pengurus Provinsi Persatuan Judo Seluruh Indonesia (PJSI) Bali Nengah Sudiartha dihubungi di Mimika, Papua, Jumat, mengatakan raihan lima emas ini merupakan buah kerja keras atlet dan pendukungnya meski dalam perjalanannya banyak dinamikanya.

Lima emas judo untuk kontingen Bali dipersembahkan oleh Kadek Anny Pandini, I Gusti Ayu Putu Guna Kakihara, Gede Ganding Kalbu Soethama, Dewa Ayu Mira Widari, dan Fania Farid.

"Pejudo kami memang sudah siap menghadapi PON karena pada pemusatan daerah sudah digembleng secara fisik dan mental menghadapi lawan-lawan dari daerah lain," kata Sudiartha.

Baca juga: Bali pimpin klasemen sementara perolehan medali Judo di PON Papua
Baca juga: Judoka tuan rumah sebut pandemi berperan dalam emas perdananya


Meskipun target terpenuhi, Sudiarta mengaku sedikit ada rasa kecewa setelah salah satu atletnya, Agastya yang gagal meraih medali emas karena permainannya mudah dibaca oleh lawan.

"Dengan hasil di PON, saya memprediksi Agastya akan tetap dipanggil masuk pelatnas proyeksi SEA Games Vietnam," katanya menambahkan.

Sementara pelatih judo Bali Nyoman Sumerta mengaku peluang untuk meraih medali emas masih terbuka karena ada nomor beregu campuran yang akan dipertandingkan pada Minggu (3/10).

"Saya akui penampilan Agastya memang menurun. Mudah-mudahan pada pertarungan beregu campuran bisa merebut medali," kata Sumerta.

Dengan sumbangan lima emas dari judo, kontingen Bali hingga saat ini berada di posisi lima dengan mengemas tujuh medali emas, tiga perak dan tujuh perunggu. Sedang posisi teratas ada DKI Jakarta dengan 28 emas, 10 perak, 20 perunggu.

Baca juga: Rinus Kogoya jadi atlet asli Papua pertama raih medali judo
Baca juga: PON Papua dapat tepis anggapan suram di Bumi Cenderawasih

Pewarta: I Komang Suparta
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

PBVSI Kepri mulai jaring atlet PON XXI

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar