Bentrokan antara pasukan separatis tewaskan empat petempur di Yaman

Bentrokan antara pasukan separatis tewaskan empat petempur di Yaman

Anggota separatis Dewan Transisi Selatan (STC) berjaga di pos pemeriksaan di Aden, Yaman, Sabtu (2/10/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Fawaz Salman/aww/cfo.

Aden (ANTARA) - Bentrokan di antara anggota separatis Dewan Transisi Selatan (STC) pada Sabtu (2/10) di Kota Aden, Yaman, menewaskan sedikitnya empat petempur sebelum kendaraan lapis baja dikerahkan, menurut sumber keamanan.

Warga melaporkan ada suara tembakan sengit sepanjang hari di distrik pusat Aden, Crater (Sirah), tempat kantor pusat pemerintah dan bank sentral berada.

Kota pelabuhan itu telah sekian lama diwarnai ketegangan, antara pemerintah yang diakui masyarakat internasional dan STC, dalam perebutan kendali di wilayah selatan negara itu. 
 
Perdana menteri pemerintah yang didukung Saudi kembali ke Aden minggu lalu dari Arab Saudi dan tinggal di istana presiden di pusat kota Aden bersama para menteri lainnya.

Presiden Yaman sendiri saat ini berbasis di Riyadh.

"Kami meminta warga di Crater untuk tetap di rumah selama beberapa jam ke depan saat pasukan keamanan dan kontraterorisme membersihkan kota dari beberapa ... penjahat," kata unit Pasukan Keamanan STC di Twitter.

Kendaraan-kendaraan lapis baja memasuki daerah itu, kata warga.

Perebutan kekuasaan antara pemerintah dan STC, yang didukung Uni Emirat Arab, melumpuhkan Yaman selatan.

Baca juga: Pasukan pemerintah Yaman serbu Aden, rebut kembali bandara

Dalam beberapa bulan terakhir, masyarakat melakukan aksi unjuk rasa atas kemiskinan yang meluas dan layanan publik yang buruk.

Saat ini, pemerintah yang didukung Arab Saudi menguasai sebagian besar Yaman utara dan pusat kota utama.

Riyadh menengahi kesepakatan yang bertujuan untuk mengakhiri kebuntuan antara pemerintah dan STC, termasuk membentuk kabinet baru yang mencakup separatis.

Sementara itu, pemindahan pasukan yang direncanakan oleh kedua belah pihak di luar Aden dan daerah selatan lainnya belum terlaksana.

Koalisi melakukan intervensi di Yaman pada 2015 untuk melawan Houthi. Namun, konflik terus berlanjut dan menewaskan puluhan ribu orang serta mendorong negara itu ke ambang kelaparan.


Sumber : Reuters

Baca juga: AS bahas krisis Yaman dengan putra mahkota Saudi

Baca juga: Koalisi Saudi: Hentikan eskalasi Yaman, kembali ke kesepakatan Riyadh


 

Pertama kali, turnamen panco digelar di Yaman


 

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar