Minyak turun di Asia setelah melonjak karena pengekangan pasokan OPEC+

Minyak turun di Asia setelah melonjak karena pengekangan pasokan OPEC+

Ilustrasi - Miniatur pompa sumur minyak cetak 3D terlihat di depan grafik stok yang ditampilkan dan logo OPEC (14/4/2020). ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/aa.

Minyak mentah Brent turun tiga sen menjadi 81,83 dolar AS per barel pada pukul 00.54 GMT, setelah melonjak 2,5 persen pada Senin (4/10/2021)
Tokyo (ANTARA) - Harga minyak turun di sesi Asia pada perdagangan Selasa pagi, setelah melonjak ke kisaran tertinggi dalam beberapa tahun di sesi sebelumnya karena pilihan oleh produsen minyak utama OPEC dan sekutunya untuk tetap mengendalikan pasokan mereka.

Minyak mentah Brent turun tiga sen menjadi 81,83 dolar AS per barel pada pukul 00.54 GMT, setelah melonjak 2,5 persen pada Senin (4/10/2021).

Sementara, jenis West Texas Intermediate (WTI) melemah 10 sen menjadi 77,52 dolar AS per barel, setelah terangkat 2,3 persen pada sesi sebelumnya.

Baca juga: Harga minyak melonjak setelah OPEC+ pertahankan peningkatan produksi

Kelompok Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya bersama dengan Rusia, secara kolektif disebut sebagai OPEC+, mengatakan pada Senin (4/10/2021) bahwa mereka mungkin akan mempertahankan kesepakatan untuk memperpanjang produksi minyak stabil, mengabaikan seruan dari AS dan India untuk meningkatkan produksi karena sistem keuangan dunia pulih, meski tidak merata, dari pandemi virus corona.

Biaya-biaya minyak telah melonjak lebih dari 50 persen dalam 12 bulan ini, peningkatan yang telah menambah tekanan inflasi yang melibatkan negara-negara konsumen minyak mentah akan menggagalkan pemulihan dari pandemi.

Pilihan oleh OPEC+ menunjukkan "tidak adanya urgensi di dalam kelompok untuk meningkatkan produksi pada surplus yang diantisipasi 12 bulan ke depan dan membatasi kemampuan dengan produsen-produsen utama," analis Barclays, Amarpreet Singh menyebutkan dalam sebuah pemberitahuan.

Lompatan harga minyak mentah dalam satu hari "tampaknya agak terlalu besar karena para menteri hanya menegaskan kembali pilihan yang diperkenalkan pada Juli tetapi itu pasti menunjukkan betapa ketatnya pasar," kata Singh.

Sementara itu, persediaan minyak dan sulingan cenderung turun minggu lalu, berdasarkan jajak pendapat pendahuluan Reuters.

Lima analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan secara umum bahwa persediaan minyak mentah turun sekitar 300.000 barel dalam seminggu hingga 1 Oktober.

Baca juga: Harga minyak tergelincir jelang pertemuan kebijakan pasokan OPEC+
Baca juga: Minyak menguat ke dekat level tertinggi 3 tahun jelang pertemuan OPEC+

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jelang Natal, Batang pastikan stok minyak goreng cukup

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar