IDI Jateng fokus penanganan COVID dan pelindungan hukum dokter

IDI Jateng fokus penanganan COVID dan pelindungan hukum dokter

Ketua Umum IDI Daeng M.Faqih melantik pengurus IDI wilayah Jawa Tengah periode 2021-2024 di Semarang, Sabtu(9/10/2021). ANTARA/I.C.Senjaya.

"Padahal tidak sedikit pun keinginan dokter untuk mencelakakan pasiennya,"
Semarang (ANTARA) - Kepengurusan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) wilayah Jawa Tengah periode 2021-2024 masih berfokus pada upaya penanganan COVID-19 serta perlindungan hukum bagi profesi dokter.

Hal tersebut disampaikan Ketua IDI wilayah Jawa Tengah Djoko Handojo usai dilantik bersama kepengurusan periode 2021-2024 di Semarang, Sabtu.

Menurut dia, masih dilakukan penyempurnaan terhadap sistem kesehatan nasional, terutama terhadap perlindungan hukum tenaga kesehatan.

Perlindungan hukum terhadap tenaga kesahatan yang diduga melakukan kelalaian masih sangat kurang.

Dugaan kelalaian yang dilakukan oleh tenaga kesehatan dalam bertugas langsung dijerat secara pidana.

"Padahal tidak sedikit pun keinginan dokter untuk mencelakakan pasiennya," tegasnya.

Oleh karena itu, lanjut dia, perlu disiapkan payung hukum yang jelas berkaitan dengan hal tersebut.

Adapun tentang penanganan COVID-19, ia memastikan satuan tugas yang dibentuk IDI siap untuk terus ditugaskan dalam membantu pemerintah.

"Meski saat ini sudah melandai, kewaspadaan harus terus ditingkatkan," katanya.

Selain COVID-19, menurut dia, satuan tugas ini nantinya akan diperluas untuk penanganan banyak penyakit lain, seperti TBC, demam berdarah, Lepra, hingga Malaria.

"Kebetulan yang dihadapi saat ini masih COVID-19," tambahnya.

Pelantikan pengurus IDI Jawa Tengah tersebut berlangsung dengan protokol kesehatan yang ketat.

Pelantikan itu sendiri dilaksanakan secara luring maupun daring untuk pengurus yang tidak dihadirkan secara langsung.
Baca juga: Predigti dorong regulasi perlindungan hukum dokter layani telemedisin
Baca juga: Terpilih lagi, Djoko Handojo pimpin kembali IDI Jateng
Baca juga: IDI Jateng: Sudah 35 dokter meninggal akibat COVID-19

Pewarta: Immanuel Citra Senjaya
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar