Diagnosis gangguan mental tak bisa diperoleh secara instan

Diagnosis gangguan mental tak bisa diperoleh secara instan

Ilustrasi konseling. (Foto oleh cottonbro dari Pexels)

Jakarta (ANTARA) - Psikolog Klinis Widya S. Sari, M.Psi. mengatakan proses diagnosis atas permasalahan mental yang dialami seorang pasien atau klien bukanlah sesuatu yang bisa didapatkan secara instan dan langsung.

“Akan ada beberapa proses dan tahapan, bahkan hingga beberapa kali pertemuan sampai kami menemukan kondisi yang sebenarnya apa,” kata Widya dalam diskusi "World Mental Health Day: 24 Hours" yang diadakan oleh Mental Health Matters di platform Clubhouse pada Minggu.

Ia mengingatkan jika ingin mendapatkan diagnosis yang lebih akurat dan lengkap, klien perlu melakukan multi-approach atau berbagai pendekatan, tidak hanya dari psikolog dan psikiater tetapi juga bisa dokter yang cukup peka dengan permasalahan spesifik tertentu.

Baca juga: Waspada kesehatan mental mengintai, termasuk penyintas COVID-19

Senada dengan hal tersebut pendiri Klub “Mental Health Indonesia” di Clubhouse, Detty Wulandari, berpendapat menemukan konselor, psikolog, atau psikiater yang tepat memang diperlukan proses yang tidak hanya dilakukan sekali atau dua kali pertemuan.

“Menemukan konselor, psikolog, atau psikiater yang tepat buat kita itu seperti mencari pacar atau mencari jodoh. Cocok-cocokan memang,” ujarnya.

Detty juga menekankan ketika klien tidak merasa cocok berkonsultasi dengan seorang profesional, maka ia memiliki hak untuk mencari pendapat dari profesional lain sampai menemukan yang lebih cocok.

“Karena yang terpenting untuk seorang profesional bisa membantu kita itu adalah kita bisa jujur terhadap apapun masalah-masalah kita atau apapun gejala-gejala yang mungkin kita alami,” katanya.

Detty merupakan seorang penyintas bipolar disorder yang pertama kali didiagnosa pada 25 tahun yang lalu ketika ia masih tinggal di Australia. Pada saat pindah ke Jakarta, ia merasakan perubahan yang jauh lebih sulit saat mencari profesional yang cocok untuk mendampinginya.

“Di sana itu [Australia], saya punya satu tim dari dokter umum, psikolog, terus ada konselor, psikiater. Semuanya satu tim bekerja sama untuk mendukung saya dalam treatment dan terapi supaya saya bisa coping dengan kondisi saya,” ungkapnya.

Sementara itu, Widya juga mengingatkan tentang bahaya self-diagnose atau diagnosis yang dilakukan oleh diri sendiri karena lebih berpotensi menyimpan kekeliruan. Ia mengatakan bisa jadi ada kondisi lain yang tidak terdeteksi karena hanya mencari tahu informasinya sendiri tanpa berdiskusi dengan profesional.

Meski demikian, ia mengatakan pada sisi lain keterbukaan informasi mengenai isu kesehatan mental juga membawa dampak positif sehingga banyak orang yang terdorong untuk meningkatkan kesadaran dan mencari tahu tentang kondisi kesehatan mental hingga mau membicarakannya lebih jauh.

“Saya pikir itu sesuatu yang bagus juga supaya apa yang dirasakan dan apa yang dipikirkan itu tidak hanya disimpan sendiri, tapi berusaha untuk dicari tahu, berusaha untuk dibicarakan dengan orang lain sampai mungkin pada akhirnya bisa menemukan cara agar kondisinya lebih baik,” ujarnya.

Baca juga: Marshanda ingatkan bahaya "self diagnosis" kesehatan jiwa

Baca juga: Psikolog: Mitos dan stigma kendala tangani masalah kesehatan mental

Baca juga: Pentingnya menghargai proses dalam pengembangan jiwa-raga diri

Pewarta: Rizka Khaerunnisa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Psikolog: Bersosialisasi kunci utama jaga mental

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar