PON Papua

Luhut klaim pelaksanaan PON Papua tak sebabkan lonjakan kasus COVID-19

Luhut klaim pelaksanaan PON Papua tak sebabkan lonjakan kasus COVID-19

Ketua PB PASI Luhut Binsar Pandjaitan memberikan tembakan tanda dimulainya babak final nomor lari 5.000 meter putra cabang atletik PON Papua di Stadion Atletik Mimika Sport Center, Kabupaten Mimika, Papua, Selasa (5/10/2021). Dalam pertandingan final itu, pelari Jawa Barat Agus Prayogo meraih medali emas, sementara pelari Jabar lainnya Pandu Sukarya meraih medali perak dan pelari Bangka Belitung Robi Sianturi meraih medali perunggu. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/tom. (ADITYA PRADANA PUTRA/ADITYA PRADANA PUTRA)

dalam masa PON yang masih berlangsung ini, tidak terjadi lonjakan kasus yang signifikan selama acara digelar
Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi sekaligus Koordinator PPKM Jawa-Bali Luhut Binsar Pandjaitan mengklaim pelaksanaan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua tidak menyebabkan lonjakan kasus COVID-19 yang signifikan.

Padahal perhelatan akbar yang dibuka pada 2 Oktober 2021 itu menyebabkan peningkatan mobilitas penduduk dari Jawa dan Bali menuju Papua untuk menghadiri dan mengikuti pertandingan yang digelar.

"Namun, dalam masa PON yang masih berlangsung ini, tidak terjadi lonjakan kasus yang signifikan selama acara digelar," kata Luhut dalam konferensi pers daring di Jakarta, Senin.

Baca juga: Indonesia negara kelima, vaksinasi COVID-19 lebih 100 juta orang

Menurut Wakil Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) itu, pelaksanaan PON Papua nantinya akan jadi pembelajaran untuk pelaksanaan acara besar lainnya.

"Pelaksanaan PON ini akan menjadi pembelajaran untuk pelaksanaan event-event besar lainnya," katanya.

Baca juga: Menkes: 83 kasus COVID-19 teridentifikasi di PON Papua

Luhut menyebut hingga saat ini ada sekitar 80 orang yang terlibat di PON Papua yang telah terpapar COVID-19. Total atlet dan official PON Papua sendiri mencapai 10.066 orang.

Ia menyebut nantinya akan ada langkah terintegrasi yang akan diambil pemerintah untuk menangani masalah tersebut.

"Sehingga kita ke depan juga akan bisa melakukan hal yang sama," ujarnya.

Baca juga: Luhut: Kedatangan luar negeri diperketat cegah penyebaran COVID-19

Lebih lanjut, Luhut mengatakan pemerintah juga telah mengeluarkan Surat Edaran (SE) Satgas Penanganan COVID-19 terkait kepulangan kontingen dan panitia ke daerah asal. Hal itu dilakukan guna mencegah penyebaran kasus COVID-19.

"Pemerintah telah mengeluarkan SE Satgas No.17 tahun 2021 untuk mencegah terjadinya penyebaran kasus setelah kepulangan kontingen dan seluruh panitia ke
daerah asal," pungkas Luhut.

Baca juga: Kasus COVID-19 melandai, Luhut ingatkan agar tak berpuas diri

Baca juga: KONI Tangerang motivasi dan dukung para atlet berlaga di PON Papua


 

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cegah varian Omicron, RI tutup pintu masuk bagi sejumlah negara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar