Sulteng minta OPD terapkan strategi kesiapsiagaan berbasis gender

Sulteng minta OPD terapkan strategi kesiapsiagaan berbasis gender

Asisten II Pemprov Sulteng Rudi Dewanto menyampaikan sambutan pada workshop strategi kesiapsiagaan bencana berbasis gender dan inklusif, di Palu, Selasa. ANTARA/Muhammad Hajiji.

Palu (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah minta organisasi perangkat daerah (OPD) di tingkat provinsi dan kabupaten/kota di provinsi itu menerapkan strategi kesiapsiagaan menghadapi bencana berbasis responsif gender dan inklusif.

"Pembelajaran yang inspiratif, yang diterima dari workshop ini dapat dikembangkan dengan baik oleh pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota lewat OPD teknis masing-masing," kata Asisten II Provinsi Sulteng Rudi Dewanto saat menyampaikan sambutan Gubernur Sulteng pada workshop strategi kesiapsiagaan bencana berbasis gender dan inklusif di Palu, Selasa.

Baca juga: Mensos: Jangan sepelekan peringatan bencana dari BMKG

Workshop strategi kesiapsiagaan bencana berbasis gender dan inklusif difasilitasi oleh Asia Development Bank dan dilaksanakan oleh LP2M Universitas Islam Negeri (UIN) Datokarama Palu, Kementerian Pekerjaan Umum melalui Balai Prasarana Permukiman Wilayah dan PT Yodya Karya, dengan menghadirkan peserta dari OPD teknis di tingkat provinsi, kabupaten/kota, LSM, serta Pers.

Rudi mengatakan Pemprov Sulteng berharap lewat kegiatan tersebut tercipta kesamaan persepsi strategi kesiapsiagaan bencana.

"Sebelumnya kita belum kenal pendekatan responsif gender dan inklusif dalam kesiapsiagaan menghadapi bencana, lewat kegiatan ini kita dapat mengetahui bagaimana menerapkan penanggulangan bencana berbasis responsif gender," katanya.

Pemprov Sulteng berharap strategi penanggulangan bencana yang komprehensif serta didukung dengan data dan analisa risikonya dapat membantu dalam pengambilan kebijakan.

"Juga peningkatan konsolidasi dan kolaborasi guna menekan dampak bencana di wilayah Sulteng," ujarnya.

Baca juga: Hari Kesiapsiagaan Bencana, KP2C gelar simulasi evakuasi banjir

Baca juga: Hari Kesiapsiagaan Bencana, WVI: Perempuan penting bangun ketangguhan


Berkaitan dengan itu Konsultan Gender dan Sosial EARR Project ADB PMSC-CK PUPR, Zubaidah Djohar mengemukakan strategi kesiapsiagaan terhadap bencana berbasis responsif gender dan inklusif sangat penting.

"Workshop ini salah satunya sebagai refleksi dan evaluasi tentang implementasi dari kebijakan pengarusutamaan gender dalam mengelola bencana," kata Zubaidah Djohar.

Zubaidah Menguraikan workshop tersebut juga membuka ruang dialog dan keterhubungan antar-pemangku kepentingan  membangun strategi kelola bencana yang responsif dan inklusif secara bersama.

Pewarta: Muhammad Hajiji
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kemenag tinjau kelayakan IAIN Palu transformasi menjadi UIN

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar