PON Papua

Menpora Amali Luruskan Isu Atlet yang Kabur dari Tempat Karantina

Menpora Amali Luruskan Isu Atlet yang Kabur dari Tempat Karantina

Menpora RI Zainuddin Amali (kanan) saat meninjau lapangan bola voli di GOR Koya Koso, Kota Jayapura, Sabtu (9/10/2021). ANTARA/Fiqih Arfani/pri.

Hasil dari PCR memang terlambat setelah mereka di sana. Kenapa terlambat, karena memang kita di sini kekurangan faslitas untuk lab PCR
Jayapura (ANTARA) - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali meluruskan isu beredar yang menyebutkan adanya tujuh atlet teridentifikasi positif Covid-19 kabur dari tempat karantina atau isolasi.
 
"Terdapat informasi sebanyak tujuh orang seolah-olah kabur. Tetapi tidak seperti itu kenyataannya. Karena kalau untuk naik ke pesawat, itu pasti ada suratnya, minimal antigen. Jadi mereka yang pergi itu sudah di antigen," ucap Zainudin di Stadion Mandala, Jayapura, Selasa.
 
Menpora mengatakan telah terjadinya keterlambatan dari hasil tes PCR yang dilakukan oleh ketujuh atlet tersebut lantaran kurangnya faslitas untuk lab PCR di Papua ini, sedangkan orang yang melakukan PCR untuk kepentingan kepulangannya ke daerah asal banyak.
 
Zainudin menilai kasus terlambatnya surat hasil PCR akan kembali terjadi seusai gelaran PON Papua karena banyaknya orang yang akan pulang dari Bumi Cendrawasih.

"Hasil dari PCR, memang terlambat setelah mereka di sana. Kenapa terlambat, karena memang kita di sini kekurangan faslitas untuk lab PCR," ucap Zainuddin.

Baca juga: Menkes: 83 kasus COVID-19 teridentifikasi di PON Papua
Baca juga: Wiku: Peserta PON XX dipastikan sembuh COVID-19 sebelum ke daerah asal
 
"Saya pun memperkirakan nanti akan terjadi lagi hal semacam itu, karena akan banyak yang numpuk pulang di akhir penyelenggaraan PON ini, tapi mudah-mudahan tidak," sambungnya.
 
Kepada para awak media, Menpora Zainudin kembali menegaskan jika ke tujuh atlet tersebut tidak kabur dari karantina melainkan terlambat terbitnya surat hasil PCR.
 
"Jadi sekali lagi dan perlu di catat jika mereka bukannya kabur. Mereka sudah ada suratnya, kalau tidak ada, tidak mungkin mereka bisa naik pesawat, tetapi karena hasil tes PCRnya yang terlambat, maka baru bisa diketahui di sana," tegasnya.
 
Pada beberapa waktu lalu sempat muncul isu yang mengatakan adanya atlet PON Papua yang kabur dari karantina dan pergi menggunakan pesawat ke daerah asalnya.
 
Ketujuh atlet tersebut diketahui berasal dari Tarakan, Kalimantan Utara, sebanyak satu orang; Jambi dua orang; Sidoarjo, Jawa Timur, sebanyak tiga orang; dan satu atlet lainnya asal Yogyakarta.

Baca juga: Apakah vaksin COVID-19 dan protokol kesehatan efektif selama PON Papua
Baca juga: Luhut klaim pelaksanaan PON Papua tak sebabkan lonjakan kasus COVID-19
Baca juga: Airlangga: Pemerintah evaluasi mekanisme kepulangan Atlet PON XX Papua

Pewarta: Aldi Sultan
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dampak ekonomi PON & Peparnas capai Rp1,6 triliun

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar