PON Papua

Pecatur Jabar Irene Kharisma akhirnya raih medali emas

Pecatur Jabar Irene Kharisma akhirnya raih medali emas

Pecatur putri Jawa Barat Irene Kharisma Sukandar saat ditemui usai pertandingan di Swiss-bellhotel, Merauke, Rabu (13/10/2021). ANTARA/Yogi Rachman.

Merauke (ANTARA) - Pecatur putri asal Jawa Barat IM Irene Kharisma Sukandar akhirnya meraih medali emas nomor standar putri Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua setelah menyelesaikan pertandingan sembilan babak di Swiss-Bellhotel, Merauke, Rabu.

Dalam pertandingan dua babak tersisa, Irena Kharisma berhasil meraih kemenangan atas Linarti Putungan dari Sulawesi Utara dan pecatur tuan rumah Papua WNM Ivana Lasama. Secara keseluruhan Irene Kharisma mengumpulkan poin 8 dari tujuh kemenangan dan dua kali remis.

Irene mengungguli WIM Chelsie Monica Sihite dari Kalimantan Timur di posisi kedua dengan mengemas poin 7 dan WFM Regita Desyari Putri (Kalimantan Tengah) dengan poin 6,5 di urutan ketiga.

Baca juga: Irene Kharisma sementara memimpin di catur standar

Irene Kharisma mengaku sangat lega dengan raihan medali emas pada PON XX Papua setelah pada pertandingan sebelumnya hanya meraih medali perak di nomor catur kilat dan catur cepat.

"Rasanya lega ya karena dua kali miss dan nomor standar ini tidak miss karena saya rasa ini spesialisasi saya," kata Irene saat ditemui usai pertandingan.

Menurut Irene, kunci keberhasilannya meraih medali emas nomor catur standar putri karena dirinya telah melupakan dua kali kegagalan di nomor catur kilat dan catur cepat.

"Jadi memang untuk waktu dan ruang bersedih hampir tidak ada. Kita harus comeback lagi karena atlet juga kan seperti ksatria, setelah kita kena jotos harus bisa bangkit lagi," ujarnya.

Baca juga: Catur standar, kesempatan terakhir Irene dan Taher raih emas PON Papua

Irene mengatakan bahwa persaingan dalam perebutan medali emas catur standar putri cukup ketat, terutama dari atlet DKI Jakarta dan Kalimantan Timur sebagai pesaing terberatnya.

"Paling kuat otomatis seeded dua Chelsie Monica Sihite dari Kaltim dan Theodora Walukow (DKI) juga sangat bagus, juga dari Kalteng (Regita Desyari Putri) karena dilihat dari perolehan medali saja hanya kita berempat yang dapat," tutur Irene.

Pewarta: Yogi Rachman
Editor: Didik Kusbiantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Investasi KKP pada 2021 diperkirakan capai Rp6,02 triliun

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar