Pemkab Bogor ajak Pemrov Jabar kolaborasi hidupkan kembali Rindu Alam

Pemkab Bogor ajak Pemrov Jabar kolaborasi hidupkan kembali Rindu Alam

Wakil Bupati Bogor Iwan Setiawan di Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. ANTARA/M Fikri Setiawan.

Makanya saya setuju kalau Pemprov kolaborasi dengan Pemkab Bogor untuk pengembangan kembali tempat wisata Rindu Alam ini. Mungkin konsepnya juga bisa lain dari sebelumnya. Yang penting diaktifkan untuk kembali menjadi destinasi wisata
Cibinong, Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor menyambut baik rencana Pemerintah Provinsi (Pemprov)  Jawa Barat menghidupkan kembali bangunan bekas Restoran Rindu Alam, salah satu ikon wisata Kawasan Puncak.

"Dalam rangka meningkatkan daya tarik wisata, saya atas nama Pemkab Bogor menyambut baik rencana pengembangan kembali rumah makan atau kawasan Rindu Alam. Entah itu jadi tempat wisata kuliner, pusat oleh-oleh, atau lainnya," ungkap Wakil Bupati Bogor Iwan Setiawan di Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Rabu. 

Menurutnya, rumah makan legendaris tersebut memiliki banyak kenangan manis yang membawa nama Puncak Bogor mendunia. Mantan Presiden Amerika Serikat Barack Obama pun sempat kepincut dengan salah satu menu di Restoran Rindu Alam.

"Dulu juga nama Puncak sampai ke mancanegara, Obama pernah ngomong, di Puncak itu ada restoran Rindu Alam, itu kan jadi mendunia," ujar Iwan.

Ia menyebutkan bangunan restoran yang terletak di ketinggian 1.444 meter di atas permukaan laut (MDPL) itu merupakan warisan bersejarah.

Baca juga: Kadisbudpar Bogor: Rindu Alam itu "legend"

Bangunan Restoran Rindu Alam pertama kali didirikan pada tahun 1970-an oleh orang dekat Presiden RI Soekarno yaitu  seorang perwira tinggi Letjen TNI Ibrahim Adjie.

Iwan mengaku sepakat jika kawasan Rindu Alam kembali dihidupkan setelah tutup awal tahun 2020, karena habis kontrak penggunaannya oleh pihak ketiga. Menurutnya, jika bangunan tersebut dibiarkan terlalu lama tak digunakan, khawatir akan menjadi kumuh.

"Sekarang pun walau sudah tutup tapi tetap saja jadi tempat nongkrong. Makanya saya setuju kalau Pemprov kolaborasi dengan Pemkab Bogor untuk pengembangan kembali tempat wisata Rindu Alam ini. Mungkin konsepnya juga bisa lain dari sebelumnya. Yang penting diaktifkan untuk kembali menjadi destinasi wisata," kata Iwan.

Ia juga mengusulkan agar nama tempat tersebut tetap Rindu Alam ketika kembali dibuka, karena namanya sudah melekat di telinga masyarakat sebagai ikon Puncak.

"Rindu Alam jangan dihapus namanya. Daripada sekarang sayang jadi bangunan kosong nggak terurus. Rindu Alam itu punya histori, ikon Puncak juga. Jadi tempat destinasi wisata sejarah juga bisa," ujarnya.

Baca juga: Pemprov Jabar berencana hidupkan lagi Kawasan Wisata Rindu Alam

 

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

2.320 kendaraan diminta putar balik selama ganjil genap di Puncak Bogor

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar