Kementerian PUPR akan libatkan bank-pemda kembangkan klinik perumahan

Kementerian PUPR akan libatkan bank-pemda kembangkan klinik perumahan

Ilustrasi - Salah satu tempat tinggal warga hasil bedah rumah atau program Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS). ANTARA/HO-Ditjen Perumahan Kementerian PUPR

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Perumahan berencana melibatkan bank dan pemerintah daerah (pemda) dalam klinik perumahan yang akan hadir di seluruh Indonesia.

"Kita ingin melibatkan bank juga nantinya, sehingga kalau nanti masyarakat ingin mengikuti program seperti Bantuan Pembiayaan Perumahan Berbasis Tabungan (BP2BT) maka akan diarahkan," ujar Direktur Rumah Umum dan Komersial Ditjen Perumahan Kementerian PUPR Fitrah Nur dalam seminar daring "Indonesia Housing Forum" di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, Kementerian PUPR juga berencana melibatkan pemda supaya klinik perumahan tersebut lebih menjangkau masyarakat.

Baca juga: Kementerian PUPR: pembangunan perumahan tetap berjalan meski pandemi

Kementerian PUPR sudah menyiapkan dana  agar di setiap balai perumahan yang ada di seluruh Indonesia ada semacam klinik perumahan, di mana  hanya 5 persen masyarakat yang membeli rumah dari pengembang, sedangkan 80 persennya memilih untuk membangun rumah sendiri. Ia mengakui tidak mungkin mengharapkan 80 persen bantuan pemerintah untuk perumahan. 

"Maka dari itu kita menginisiasi adanya klinik perumahan di setiap wilayah Indonesia yang kita harapkan dapat memberikan pembelajaran kepada masyarakat seperti bagaimana cara membangun rumah dengan spesifikasi yang benar," kata Fitrah.

Ia berharap klinik perumahan itu bisa berjalan baik pada tahun depan.

Baca juga: Kementerian PUPR berencana hadirkan Klinik Rumah Swadaya secara online

 

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kementerian PUPR pantau proses revitalisasi Benteng Pendem

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar