Presiden Latvia positif COVID

Presiden Latvia positif COVID

Foto arsip - Duta Besar RI untuk Latvia Kamapradipta Isnomo (kiri) bertemu Presiden Latvia Egils Levits (kanan) untuk menyerahkan surat kepercayaan di Istana Riga pada Selasa (5/10/2021). (ANTARA/HO-KBRI Stockholm)

Vilnius (ANTARA) - Presiden Latvia Egils Levits pada Kamis dinyatakan positif tertular COVID-19 setelah menjalani tes virus tersebut usai berkunjung ke Swedia, kata kantornya.

Presiden Finlandia Sauli Niisto, yang bertemu dengan Levits sambil sarapan pada Rabu (13/10), langsung melakukan isolasi mandiri.

Levits, kata kantor presiden Latvia, diketahui tertular selama menjalani tes rutin setelah ia mengunjungi Swedia pada Rabu untuk menghadiri forum antarpemerintah.

Levits akan terus berkantor dari jarak jauh namun jadwal harian kegiatannya sudah dibatalkan, kata kantornya.

Baca juga: Hoaks! Uni Eropa hentikan vaksin COVID-19 pada 20 Oktober 2021

Di antara jadwal yang dibatalkan adalah kunjungan oleh mitranya dari Romania pekan ini serta kunjungan Levits ke Kosova dan Macedonia Utara pekan depan, kata kantor presiden.

Levits sudah divaksin dosis kedua AstraZeneca pada April, kata juru bicaranya kepada kantor berita BNS.

Latvia pada Kamis mencatat kemunculan 4.408 kasus baru COVID-19 dan 21 kematian akibat penyakit itu, menurut laporan BNS.

Baca juga: Uni Eropa izinkan vaksin 'booster' COVID Pfizer-BioNTech

Menurut berbagai data kesehatan Uni Eropa, orang dewasa di Latvia yang sudah divaksin lengkap COVID baru mencapai 52 persen.

Angka itu jauh di bawah rata-rata di Uni Eropa, yaitu 75 persen.

Latvia telah melaporkan 864 kasus baru per 10.000 penduduk dalam dua pekan belakangan ini hingga Minggu (10/10).

Jumlah itu merupakan yang terburuk kedua di Uni Eropa setelah negara anggotanya, Lithuania.


Sumber: Reuters

Baca juga: Indonesia tidak ingin pemimpin junta Myanmar ikuti KTT ASEAN

Baca juga: Malaysia berikan vaksin booster secara gratis

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kasus Positif per 19 Oktober meningkat 903 kasus

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar