Kapolresta Deli Serdang minta maaf terkait kasus pemukulan warga

Kapolresta Deli Serdang minta maaf terkait kasus pemukulan warga

Kapolresta Deli Serdang Kombes Pol Yemi Mandagi. ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus

Sudah dicopot sebagai anggota Satlantas Polresta Deli Serdang.
Medan (ANTARA) - Kapolresta Deli Serdang Kombes Pol Yemi Mandagi menyampaikan permohonan maaf atas tindakan oknum polisi lalu lintas (polantas) berpangkat aipda, karena melakukan pemukulan terhadap seorang pengendara sepeda motor.

"Atas nama pimpinan Polda Sumatera Utara, saya selaku Kapolresta Deli Serdang menyampaikan permohonan maaf yang sebesar-besarnya," katanya, Kamis.

Yemi menyebut bahwa pihaknya telah memberikan sanksi tegas berupa pencopotan jabatan terhadap oknum polisi tersebut.

"Sudah dicopot sebagai anggota Satlantas Polresta Deli Serdang," ujarnya.

Ia menjelaskan bahwa kasus pemukulan tersebut terjadi pada Rabu (13/10), di Jalan Cemara, Lubuk Pakam, Kabupaten Deli Serdang.

Pada saat itu terjadi selisih paham antara oknum polantas dan seorang pengendara sepeda motor bernama Andi Gultom, karena pengendara tersebut telah melanggar aturan berlalu lintas.

Akibat selisih paham tersebut, oknum polantas itu langsung memukuli korban. Aksi tersebut kemudian viral di media sosial.

"Walaupun pengendara motor itu salah, namun tidak dibenarkan kepada seluruh anggota Polri melakukan tindak pemukulan," katanya pula.
Baca juga: Polresta Deli Serdang mencopot jabatan oknum polantas aniaya warga
Baca juga: Kapolda Sumut peringatkan oknum Polantas yang viral di medsos

 

Pewarta: Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Penuhi hak tahanan, Polresta Deli Serdang berlakukan jenguk daring

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar