Dolar jatuh dalam perdagangan fluktuatif, karena selera risiko menguat

Dolar jatuh dalam perdagangan fluktuatif, karena selera risiko menguat

Arsip foto - Uang kertas dolar AS terlihat dalam ilustrasi gambar yang diambil 3 Mei 2018. ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/pri.

New York (ANTARA) -
​​Dolar AS sedikit lebih rendah pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB) dalam perdagangan yang fluktuatif, setelah menghapus sebagian besar kerugian sesi awal, karena investor bertaruh Federal Reserve akan mulai mengurangi pembelian asetnya bulan depan dan perhatian beralih ke waktu kenaikan suku bunga.

Greenback telah reli sejak awal September di tengah ekspektasi bank sentral AS akan memperketat kebijakan moneter lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya, di tengah membaiknya ekonomi dan melonjaknya inflasi.

Tetapi dolar berbalik arah pada Rabu (13/10/2021), bahkan setelah risalah pertemuan kebijakan Fed 21-22 September mengkonfirmasi pengurangan stimulus kemungkinan akan dimulai tahun ini dan data menunjukkan bahwa tekanan harga masih memukul konsumen AS.

"Saya pikir apa yang telah kita lihat selama satu atau dua hari terakhir adalah sedikit aksi ambil untung," kata Shaun Osborne, kepala strategi valas di Scotia Capital.

"Saya tidak berpikir ini, pada saat ini, sesuatu yang mendekati pembalikan signifikan dalam tren dolar, dan pada kenyataannya, saya pikir apa yang telah kita lihat hari ini mungkin merupakan tanda bahwa rebound korektif yang telah kita lihat selama satu atau dua hari terakhir mungkin telah berjalan dengan sendirinya," katanya.

Pasar memperkirakan bahwa Fed akan mulai mengurangi pembelian asetnya pada awal bulan depan, dan penghentian program pembelian obligasi besar-besaran akan terjadi cukup cepat, Osborne menambahkan.

"Itu tampaknya akan maju sampai batas tertentu ke arah kapan dan seberapa cepat The Fed akan menaikkan suku bunga, jadi itu potensi positif lainnya untuk dolar," katanya.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama rivalnya urun 0,036 persen pada 93,982, setelah naik kembali dari level terendah 10 hari di 93,754 di awal sesi. Pada Selasa (12/10/2021), greenback mencapai tertinggi satu tahun di 94,563.

Euro datar terhadap dolar AS, pada 1,15955 dolar, jatuh dari tertinggi sembilan hari yang dicapai semalam, sementara pound Inggris naik 0,15 persen terhadap dolar, pada 1,36815 dolar.

Kembalinya selera risiko mungkin juga telah mengurangi permintaan untuk safe-haven greenback, dengan pasar ekuitas AS mencatat kenaikan yang solid di tengah pendapatan yang optimis, kata Vassili Serebriakov, ahli strategi valas dan makro di UBS.

Data pada Kamis (14/10/2021) menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun tajam pekan lalu ke level terendah sejak pertengahan Maret 2020.

Dalam laporan lain, Departemen Tenaga Kerja mengatakan indeks harga produsen untuk permintaan akhir naik, tetapi kenaikannya kurang dari perkiraan ekonom yang disurvei oleh Reuters, baik secara bulanan maupun tahun-ke-tahun.

Dolar Australia, yang dipandang sebagai proksi likuid untuk selera risiko, menguat 0,47 persen versus dolar AS di 0,7414 dolar AS level tertinggi sejak 7 September. Dolar Selandia Baru juga menguat 0,93 persen pada 0,7030 dolar AS, angka tertinggi dalam 2,5 minggu.

Di tempat lain, mata uang kripto Bitcoin naik 0,13 persen menjadi 57.451 dolar AS. Bitcoin mencapai tertinggi lima bulan 58.550 dolar AS di awal sesi.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menguatnya kurs dolar tak pengaruhi daya beli masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar