BNPB bagikan 1.000 masker ke pelaku UMKM dan PKL di Mataram

BNPB bagikan 1.000 masker ke pelaku UMKM dan PKL di Mataram

Kepala BNPB Letjen TNI Ganip Warsito saat menyerahkan Bantuan Tunai Untuk Pedagang Kaki Lima dan Warung di Taman Sangkareang, Kota Mataram, NTB, Kamis (14/10/2021). ANTARA/HO-BNPB

masker ini berguna sekali bagi kami
Jakarta (ANTARA) - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) membagikan 1.000 masker ke pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) dan pedagang kaki lima (PKL) di Mataram, Nusa Tenggara Barat, guna mendukung percepatan program pemulihan ekonomi di sana.

Penyerahan masker tersebut yang melibatkan tim dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dibantu Babinsa setempat bersamaan dengan pelaksanaan Program Bantuan Tunai Untuk Pedagang Kaki Lima dan Warung (BTPKLW) di Taman Sangkareang, depan Kantor Wali Kota Kota Mataram, Kamis (14/10).

Dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat, Kepala BNPB Letjen TNI Ganip Warsito yang juga menjabat sebagai Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 ikut menyerahkan langsung BTPKLW kepada salah satu penerima.

Ganip berharap melalui program BTPKLW tersebut dapat memberikan peluang kembali bagi para penerima untuk meningkatkan usahanya.

Dia  juga menitipkan pesan agar protokol kesehatan (prokes) dan vaksinasi COVID-19 harus ditegakkan dan didukung, sebagaimana yang menjadi arahan Presiden Joko Widodo.

Baca juga: BNPB distribusikan lebih dari 2 juta masker jelang penutupan PON Papua
Baca juga: Kepala BNPB luncurkan mobil masker di Makassar


Salah satu pedagang PKL Taman Sangkareang, Andi mengaku masker BNPB sangat berguna sekali demi melindungi dirinya dari paparan virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19.

Andi juga mengapresiasi program pembagian masker BNPB sebagai bentuk komitmen pemerintah pusat dalam rangka menanggulangi pandemi COVID-19 hingga ke daerah.

“Masker ini berguna sekali bagi kami, Pak. Terima kasih. Jadi kami tidak perlu beli-beli masker,” kata Andi.

Program BTPKLW merupakan bagian dari Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang termasuk dalam klaster perlindungan sosial. Adapun program tersebut juga melengkapi program pemerintah yang sudah berjalan sebelumnya seperti Bantuan Produktif Usaha Mikro (BPUM), Penjaminan Kredit Modal Kerja UMKM, Subsidi Bunga Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan sebagainya.

Baca juga: BNPB: 400 ribu masker terdistribusi di Mimika saat PON Papua
Baca juga: BNPB terus gencarkan sosialisasi protokol kesehatan di arena PON Papua


Menteri Koordinator Bidang (Menko) Perekonomian Airlangga Hartarto dalam keterangannya mengatakan bahwa penyaluran BTPKLW, khususnya di NTB dapat berjalan lancar dan terbukti efektif membantu para PKL dan pelaku UMKM guna menjaga usahanya yang terdampak penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Menurut dia, program terusan dari yang sebelumnya juga dilakukan di Yogyakarta itu sudah dapat dilaksanakan 100 persen dan sudah dimonitor oleh Presiden Joko Widodo.

“Di sini sudah 100 persen disalurkan dan menjadi yang terbaik di Indonesia. Kegiatan di sini sudah dicek Presiden. Cepat sekali dan tepat sasaran,” ujar Airlangga.

Pada kesempatan tersebut, Menko Airlangga yang juga didampingi Kepala BNPB Letjen TNI Ganip Warsito, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang, Gubernur NTB unsur Forkopimda dan jajaran lainnya menyaksikan sendiri simulasi pendataan dan pemberian BTPKLW kepada perwakilan para pelaku UMKM.


#ingatpesanibu
#sudshdivaksintetap3m
​​​​​​​#vaksinmelindungikitasemua

Baca juga: BNPB bagikan 5.000 masker jelang pembukaan PON XX Papua
Baca juga: Satgas COVID-19 alokasikan 10.000 masker di setiap arena pertandingan
Baca juga: BRIN: Makroalga berpotensi jadi filter masker kain berbasis selulosa

 

Pewarta: Virna P Setyorini
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pasien sembuh COVID-19 di Tanah Air bertambah 260 orang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar