Uni Eropa kirim obat dan alat kesehatan COVID-19 ke Romania

Uni Eropa kirim obat dan alat kesehatan COVID-19 ke Romania

Staf medis menangani para pasien penyakit virus corona (COVID-19) di sebuah tenda yang didirikan di samping unit gawat darurat Rumah Sakit Universitas Bucharest di Bucharest, Romania, 7/10/2021. ANTARA/REUTERS/tm

Brussels (ANTARA) - Negara-negara Uni Eropa mengirim obat-obatan dan alat kesehatan COVID-19 untuk mengobati pasien di Romania, yang menghadapi lonjakan infeksi pada sebagian besar kalangan orang dewasa yang tidak divaksin.

Dalam sepuluh hari pertama Oktober, setiap enam menit satu orang meninggal karena COVID-19. Akan tetapi, keragu-raguan terhadap vaksin masih saja tinggi.

Komisi Eropa pada Jumat mengatakan telah mengoordinasikan pengiriman 250 konsentrator oksigen ke Romania. Alat itu penting untuk meningkatkan pasokan oksigen medis yang dibutuhkan untuk mengobati pasien COVID-19 kritis.

Polandia mengirim 50 dari 250 konsentrator, sementara sisanya berasal dari cadangan Uni Eropa.

Uni Eropa juga mengoordinasikan pengiriman 5.200 ampul antibodi monoklonal dari Italia ke Roumania, kata Komisi melalui siaran pers. Antibodi monoklonal merupakan pengobatan eksperimental untuk pasien COVID-19.

EU juga akan mengurus pengiriman delapan konsentrator oksigen tambahan dan 15 ventilator dari Denmark. Ventilator merupakan alat bantu pernapasan bagi pasien COVID-19 parah.

Menurut data publik EU, hanya sekitar sepertiga dari populasi orang dewasa Romania yang telah menerima dosis pertama vaksin COVID-19.

Awal pekan ini, data resmi menunjukkan bahwa lebih dari 70 persen kasus terkonformasi terjadi pada orang-orang yang tidak divaksin.

Sumber: Reuters

Baca juga: PM Romania kena denda langgar aturan pembatasan COVID-19
​​​​​​​
Baca juga: RS rujukan COVID di Romania terbakar, sembilan orang tewas

 

Uni Eropa beri hibah tambahan dana riset COVID-19 di Indonesia

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar