Sidoarjo kawal keberlangsungan UMKM di masa pandemi

Sidoarjo kawal keberlangsungan UMKM di masa pandemi

Ketua TP PKK Sidoarjo Sa'adah Ahmad Muhdlor Ali meninjau pelaku UMKM di kabupaten setempat. ANTARA/HO-Pemkab Sidoarjo

Tentu kalau lewat TP-PKK sendiri tahun depan baru ada program-program pendampingan kepada pelaku UMKM di yang ada di desa - desa
Sidoarjo (ANTARA) -
Kabupaten Sidoarjo Jawa Timur akan terus mengawal keberlangsungan usaha kecil mikro menengah (UMKM) supaya bisa bertahan di masa pandemi seperti sekarang ini.
 
Ketua TP PKK Kabupaten Sidoarjo Sa'adah Ahmad Muhdlor Ali di Sidoarjo Sabtu mengatakan pihaknya akan terus berkeliling ke pelaku UMKM untuk menyerap keluhan selama pandemi COVID-19 berlangsung.
 
"Tentu kalau lewat TP-PKK sendiri tahun depan baru ada program-program pendampingan kepada pelaku UMKM di yang ada di desa - desa," katanya saat menemui dua UMKM di Kecamatan Wonoayu.
 
Perempuan yang akrab disapa Ning Sasha ini mengaku mendapat laporan kalau masih saja ada pungutan liar terkait dengan pengurusan perizinan kepada pelaku UMKM.
 
"Kami tadi mendapat keluhan dari pelaku UMKM yang merasa keberatan dengan adanya pungutan liar, saya harap kepada mereka yang minta jatah atau melakukan pungli itu segera berhenti, jangan menyusahkan pelaku UMKM," katanya saat melihat usaha pembuatan roti di Desa Plaosan dan pembuatan krupuk amplang serta camilan keripik usus di Desa Semambung Kecamatan Wonoayu.
 
Dirinya juga ingin mendengar langsung kendala para pelaku UMKM dalam mengembangkan usahanya, karena menurut dia hal tersebut sebagai bentuk dukungan terhadap pemulihan ekonomi.
 
"Alhamdulillah, kami menyambangi dua industri kecil menengah yang pertama industri roti dan yang kedua industri krupuk, memang ini salah satu dukungan kami terhadap pemulihan ekonomi," ucapnya.
 
Terkait dengan keluhan pungutan liar, dirinya mengaku akan langsung dengan memberikan pendampingan. Karena, menurut dia, keberadaan UMKM ini mestinya mendapat dukungan bukan malah dimintai uang oleh oknum yang berdalih karena izin usahanya ada yang kurang lengkap.
 
Ning Sasha minta siapapun kepada mereka yang merasa melakukan pungli agar segera berhenti. Karena keberadaan UMKM sangat membantu perekonomian desa dan menambah pendapatan daerah.
 
"Untuk kelengkapan izin bila memang dinilai masih ada yang kurang harusnya dibantu bukan malah dimintai uang," katanya.
 
Neng Sasha mengatakan tidak seharusnya ada pungutan liar semacam ini terutama di masa pandemi seperti ini.
 
"Seharusnya semua pihak bergandeng tangan untuk saling membantu memulihkan perekonomian yang ada. Bukan malah menghambat industri usaha kecil menengah untuk berkembang," katanya.
 
Ning Sasha berharap pelaku UMKM dapat terus berkembang di tengah pandemi COVID-19. Dengan begitu pemulihan ekonomi dapat cepat tercapai.
 
Ia mengatakan, program PKK Kabupaten Sidoarjo bagi keberlangsungan UMKM akan dimasukkan ke setiap PKK Desa. Seperti pendampingan dalam perizinan usaha maupun pendampingan pengembangan produk usaha.
 
"Keberadaan UMKM ini sangat penting karena adalah ujung tombak ekonomi suatu daerah karena UMKM itu menjadi kekuatan ekonomi masyarakat, jadi kalau di suatu daerah geliat UMKM nya tinggi maka otomatis kesejahteraan warganya terangkat dan perekonomian akan meningkat," katanya.
 
 

Pewarta: Indra Setiawan
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polresta Sidoarjo ungkap perdagangan burung ilegal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar