Artikel

Kumandang merdunya lantunan ayat suci Al Quran dari Sofifi

Oleh Ikhwan Wahyudi

Kumandang merdunya lantunan ayat suci Al Quran dari Sofifi

Suasana pembukaan STQ Nasional XXVI 2021 di Masjid Raya Sofifi. ANTARA/Ikhwan Wahyudi/am.

Sebagai sebuah kelurahan yang masih baru, jelas tidak ada hotel untuk menginap. Panitia pelaksana pun memutuskan menginapkan peserta di perumahan aparatur sipil negara (ASN) yang baru dibangun
Sofifi, Maluku Utara (ANTARA) - Alunan ayat suci Al Quran yang dibacakan Said Agil Husin Al Munawar membuat hadirin yang memenuhi halaman Masjid Raya Shaful Khairaat di Sofifi, Provinsi Maluku Utara (Malut) pada Sabtu (16/10) malam terkesima.

Membacakan Surat Al Hasyr ayat 21 di panggung utama, Ketua Dewan Hakim Seleksi Tilawatil Quran Nasional XXVI 2021 itu tampil memukau bersama Abdul Aziz pada malam pembukaan.

Lantunan ayat suci itu kian paripurna dengan latar kemegahan Masjid Raya Sofifi yang baru saja selesai di bangun dengan latar cahaya lampu kebiruan.

Memiliki dua menara yang tinggi dan gagah di sisi kiri dan kanan serta lafaz Allah dan Muhammad dalam bahasa Arab dengan kubah di tengah, Masjid Raya Sofifi menjadi salah satu ikon baru di bumi Moluku Kie Raha.

Siapa yang menyangka Sofifi sebuah desa di Kepulauan Halmahera , Maluku Utara dan ditetapkan sebagai ibu kota provinsi kini menjadi tuan rumah pelaksanaan STQ Nasional XXVI 2021 yang berlangsung pada 16-24 Oktober 2021 diikuti seluruh peserta dari seluruh Tanah Air.

Sebanyak 589 peserta dari 34 provinsi di Tanah Air berlaga pada empat cabang dan 10 golongan.

Cabang yang diperlombakan antara lain tilawah terdiri atas golongan dewasa putra putri dan anak-anak putra putri.

Kemudian, cabang tahfidz lima golongan yaitu tahfidz 1 juz, 5 juz, 10 juz dan 30 juz masing-masing putra putri.

Lalu, cabang tafsir bahasa Arab putra putri dan cabang hadist terdiri atas dua golongan 100 hadist pakai sanad dan 500 hadist tanpa sanad putra putri.

Sebagai sebuah kelurahan yang masih baru, jelas tidak ada hotel untuk menginap. Panitia pelaksana pun memutuskan menginapkan peserta di perumahan aparatur sipil negara (ASN) yang baru dibangun.

Untuk menuju Sofifi dari Jakarta bisa menggunakan pesawat udara dengan waktu tempuh empat jam dan mendarat di Bandara Sultan Babullah Kota Ternate.

Perjuangan para qori dan qoriah belum selesai, guna menuju lokasi perlombaan harus menaiki kapal cepat dari Pelabuhan Ahmad Yani Ternate menuju Sofifi dengan waktu tempuh sekitar 45 menit.

Dari dermaga pemda menempuh perjalanan darat sekitar empat kilometer menuju lokasi acara di Jalan Bahar Andili di pusat kota.

Untuk pelaksanaan lomba dipusatkan di sejumlah fasilitas perkantoran Pemprov Maluku Utara di Jalan yaitu Aula Nuku Kantor Gubernur Maluku Utara, Aula DPRD, Aula Dikbud, Aula PUPR hingga Masjid Raya.

Semangat Al Quran

Pada mulanya Gubernur Maluku Utara Abdul Ghani Kasuba sempat merasa ragu untuk menawarkan Sofifi sebagai tuan rumah pelaksanaan STQ Nasional XXVI.

Sebagai gubernur ia merasa tidak pantas menyelenggarakan even tersebut karena selama ini pelaksanaan STQ Nasional dilaksanakan di tempat yang punya fasilitas amat memadai.

"Di Sofifi ini tidak ada hotel, dan tidak ada fasilitas yang bisa dibanggakan, orang bertanya apa mungkin bisa digelar di sebuah kota kecil yang pada awalnya adalah desa," kata dia.

Akan tetapi berbekal keberanian dan optimistis ia yakin bisa menyelenggarakan kompetisi membaca Al Quran tersebut.

Abdul Ghani mengaku sempat dibilang gila oleh Presiden Jokowi karena berani membangun kecamatan menjadi ibu kota provinsi, namun berbekal keberanian dan dukungan semua pihak akhirnya bisa terwujud.

"Saya meyakini acara ini bisa digelar karena kebesaran dan keagungan Al Quran itu sendiri, dan mulai malam ini Al Quran akan terus berkumandang selama pelaksanaan STQ," kata dia saat pembukaan STQ Nasional.

Ia menceritakan dalam waktu delapan bulan pihak mulai membangun fasilitas STQ salah satunya Masjid Raya Shaful Khairaat

Ia juga memohon maaf jika sebagai tuan rumah tidak maksimal memberikan pelayanan kepada semua kafilah dan peserta.

Membumikan Islam

Sementara Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas berharap pelaksanaan Seleksi Tilawatil Quran Nasional XXVI 2021 di Sofifi, Maluku Utara menjadi momentum membumikan semangat Islam yang penuh rahmat dan damai.

"Pada tahun ini STQ Nasional dilaksanakan di Sofifi, Maluku Utara yang sarat akan sejarah panjang, kaya nilai kearifan lokal," kata dia.

Menurutnya Maluku Utara adalah wilayah kesultanan Islam yang memiliki nilai peradaban tinggi.

Menurut dia Al Quran adalah pusat energi yang tidak hanya menggeralkan tetapi merawat Islam untuk terus berperan dalam mewarnai keragaman Nusantara.

"STQ Nasional bukan hajatan yang bersifat hura-hura hingga adu gengsi, ini adalah langkah untuk mengenalkan keislaman yang moderat kepada generasi muda," ujarnya.


Baca juga: Gubernur Malut: Berbekal Al Quran kami berani laksanakan STQ Nasional

Baca juga: Menteri Agama buka STQ Nasional di Sofifi

Baca juga: Kemenag berharap tidak ada penularan COVID-19 pada STQ Nasional 2021


Ia menilai ajang ini juga sarana mendekatkan Al Quran kepada masyarakat luas dan menggali makna holistik untuk dijadikan spirit berbangsa dan bernegara.

"Spirit Al Quran telah mendorong lahirnya generasi Islam yang moderat," kata dia.

Ia menyampaikan insan tilawatil Quran merupakan mitra strategis kementerian Agama karena mereka tersebar di seluruh pelosok Nusantara dan mengambil peran dalam kehidupan beragama.

Sementara Dirjen Bimas Islam Kementerian Agama Kamarudin Amin menyampaikan STQ Nasional XXVI 2021 diikuti 589 peserta dari seluruh provinsi di Tanah Air.

STQ Nasional memiliki empat cabang dan 10 golongan. Cabang tersebut yaitu tilawah terdiri dari golongan dewasa putra putri dan anak-anak putra putri.

Kemudian Cabang Tahfidz ada lima golongan yaitu tahfidz 1 juz, 5 juz, 10 juz dan 30 juz masing-masing putra putri. Cabang Tafsir bahasa Arab putra putri dan cabang Hadist terdiri dari dua golongan 100 hadist pakai sanad dan 500 hadist tanpa sanad putra putri.

"Penyelenggaraan STQ Nasional merupakan salah satu jalan untuk menumbuhkan kecintaan generasi muda kepada Al Quran sehingga lahir generasi unggul cerdas dan berakhlak mulia," kata dia.

Tidak hanya itu STQ Nasional di Sofifi membuat sejumlah pakar Al Quran hingga hadits berkumpul sebagai dewan hakim.

Sekitar 80 dewan hakim yang ahli di bidangnya datang ke Sofifi sebagai penilai.

Ini pun menjadi ajang silaturahmi para pakar yang senantiasa memberikan pencerahan kepada umat.

Selain itu ia juga mengingatkan agar jangan sampai ada penularan COVID-19 pada pelaksanaan Seleksi Tilawatil Quran Nasional XXVI 2021 di Maluku Utara pada 16-24 Oktober 2021.

"Presiden berpesan karena sekarang masih pandemi dan kegiatan ini mendatangkan banyak orang pastikan tidak ada penularan COVID-19 dan mari berikhtiar menjaga protokol kesehatan semaksimal mungkin," kata dia.

Menurut dia saat ini panitia penyelenggara telah membuat standar operasional prosedur yang begitu ketat dan berharap semua pihak bisa menjalankan dengan baik.

Ia mengemukakan belajar dari pelaksanaan PON XX di Papua yang sempat ditemukan kasus COVID-19 maka ia berharap hal serupa tidak terjadi hal yang sama pada pelaksanaan STQ.

"Semoga berkat Al Quran hal yang sama tidak terjadi dan terjaga semuanya," katanya.
 

Oleh Ikhwan Wahyudi
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Korem 152 lepas sambut prajurit TNI PAM Satgas di Malut

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar