Liga 1 Indonesia

LIB: gelaran BRI Liga 1 sejauh ini berjalan aman sesuai rencana

LIB: gelaran BRI Liga 1 sejauh ini berjalan aman sesuai rencana

Direktur Operasional PT Liga Indonesia Baru (LIB) Sudjarno, (kiri) memberikan keterangan soal gelaran BRI Liga 1 seri kedua di Stadion Manahan Solo, Jawa Tengah, Minggu (17/10/2021) malam. ANTARA/Bambang Dwi Marwoto.

Solo (ANTARA) - PT Liga Indonesia Baru (LIB) menyatakan sampai dengan saat ini, gelaran kompetisi BRI Liga 1 Musim 2021/2022 di Provinsi Jawa Tengah dan Yogyakarta berjalan lancar, aman, dan sudah sesuai rencana.

Direktur Operasional LIB Sudjarno mengatakan sejak digulirkannya BRI Liga 1 seri pertama di Jakarta, Bandung dan Banten selama tujuh minggu, kemudian berlanjut dengan seri kedua di Jawa Tengah dan Yogyakarta, yang dimulai di Stadion Manahan Solo, semuanya berjalan aman, lancar dan masih sesuai jadwal. 

"Saya sudah melihat perjalanan gelaran BRI Liga 1, berjalan sesuai dengan rencana, baik dari sisi penyelenggaraan maupun "broadcast', termasuk penerapan protokol kesehatan tetap dilaksanakan ketat, baik tes usap antigen maupun PCR pada H-1 pertandingan secara terus-menerus," kata Sudjarno di Solo, Senin. 

Menurut dia, kualitas pertandingan pun terlihat, karena belum ada satupun tim yang sudah bisa disebut unggulan mengingat kekuatan para pemain yang semakin merata di semua klub peserta Liga 1. 

"Saya, pada seri dua BRI Liga 1, sudah melihat pertandingan di Magelang, Sultan Agung Yogyakarta, dan di Stadion Manahan Solo untuk seri kedua ini," ujar Sudjarno. 

Baca juga: Menpora puas dengan penerapan prokes Liga 1 2021 

LIB pun berharap gelaran seri kedua BRI Liga 1 di Jateng dan Yogyakarta selama lima pekan, mulai 15 Oktober hingga 6 November 2021, berlangsung dengan lancar dan aman.

Terkait kehadiran penonton, Sudjarno mengaku sudah menggelar pertemuan dengan deputi Kemenko Kemaritiman dan Investasi RI. Pihaknya sudah mendapatkan petunjuk dan pemaparan mengenai rencana dan kehadiran penonton yang akan dilakukan secara bertahap.

Namun, sambung dia, ada beberapa tahap yang harus dilakukan terlebih dahulu, yang akan kembali dibahas bersama dengan deputi Kemenko Kemaritiman lebih lanjut.

"Dari sisi infrastrukturnya, soal penonton apakah dibatasi 25 persen dari kapasitas stadion atau 5.000 orang atau 10.000 orang, harus sangat teliti menghitungnya," tutur Sudjarno.

Baca juga: LIB berjanji konsisten jalankan protokol kesehatan Liga 1 

Ia pun mengatakan petunjuk dari Menko Kemaritiman sudah jelas, bahwa jumlah penonton untuk Liga 1 dibatasi 30 persen dan Liga 2 sekitar 25 persen. Akan tetapi, LIB berencana memperjelas jumlah penonton tersebut dalam rapat lanjutan nanti, misalnya penonton hanya dibatasi 5.000 atau 7.000 orang. 

"Persyaratan untuk penonton nanti kalau mau masuk stadion harus sudah vaksin dua kali dan wajib pindai aplikasi PeduliLindungi. Jika warna hijau, maka diperbolehkan masuk stadion. Hal ini akan berlaku untuk Liga 1 dan Liga 2," ungkap Sudjarno. 

Sementara itu, dia menambahkan seri ketiga BRI Liga 1 baru akan ditentukan pada pertengahan seri kedua nanti. Untuk seri kedua itu sendiri berlangsung di Jawa Tengah dan Yogyakarta selama lima pekan. 

Pada seri ketiga BRI Liga 1, sambung dia, belum akan ada penonton secara umum karena membutuhkan persiapan yang sangat matang. Pihaknya akan melalui fase-fase uji coba semacam penonton undangan terlebih dahulu. 

Baca juga: LIB: tidak ada kasus COVID-19 pada pekan pertama Liga 1 
Baca juga: LIB optimistis Liga 1 selesai April 2022 
 

Pewarta: Bambang Dwi Marwoto
Editor: Rr. Cornea Khairany
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemkot Bandung izinkan Stadion GBLA gelar kompetisi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar