Tenis

Djokovic enggan ungkap status vaksin, tidak yakin ikut Australian Open

Djokovic enggan ungkap status vaksin, tidak yakin ikut Australian Open

Petenis asal Serbia Novak Djokovic melakukan backhand saat bertanding melawan petenis asal Jerman Alexander Zverev (tidak ada di foto) pada hari ke-12 turnamen tenis US Open 2021 di USTA Billie Jean King National Tennis Center, Flushing, New York, Amerika Serikat, Jumat (10/9/2021). REUTERS/Robert Deutsch-USA TODAY Sports/foc/cfo (USA TODAY Sports/Robert Deutsch)

Saya tidak akan mengungkapkan status saya apakah saya telah divaksinasi atau tidak
Jakarta (ANTARA) - Petenis nomor satu dunia Novak Djokovic sekali lagi menolak untuk mengungkap apakah dia telah melakukan vaksin COVID-19, dan dia juga tidak yakin bisa mempertahankan gelarnya di Australian Open tahun depan.

Negara bagian Victoria, tempat acara Grand Slam tersebut berlangsung di Melbourne, telah memperkenalkan kebijakan kewajiban vaksin untuk atlet profesional, meskipun pihak berwenang belum menyebutkan persyaratan bagi mereka yang datang dari luar negeri.

"Semuanya seperti apa adanya, saya masih tidak tahu apakah saya akan pergi ke Melbourne," kata Djokovic, dikutip dari Reuters, Selasa.

"Saya tidak akan mengungkapkan status saya apakah saya telah divaksinasi atau tidak, itu adalah masalah pribadi dan penyelidikan yang tidak pantas."

"Orang-orang bertindak terlalu jauh akhir-akhir ini dalam mengambil kebebasan untuk bertanya dan menilai seseorang. Apa pun yang Anda katakan 'Ya, tidak, mungkin, saya sedang memikirkannya,' mereka akan mengambil keuntungan."

Djokovic telah memenangi Grand Slam pembukaan musim itu sebanyak sembilan kali, termasuk tiga edisi terakhir.

Petenis berusia 34 tahun tersebut terakhir berkompetisi di US Open, di mana upayanya untuk menyelesaikan kalender Slam -- memenangi keempat turnamen utama di tahun yang sama -- diakhiri oleh petenis Rusia Daniil Medvedev di final.

Baca juga: Medvedev juara US Open, kandaskan mimpi rekor Grand Slam Djokovic

Djokovic, yang imbang dengan Roger Federer dan Rafael Nadal pada rekor 20 gelar Grand Slam, berencana untuk turun di Paris Masters, Final ATP akhir musim di Turin dan Piala Davis sebelum akhir tahun 2021.

"Tentu saja saya ingin pergi, Australia adalah turnamen Grand Slam saya yang paling sukses. Saya ingin berkompetisi, saya mencintai olahraga ini dan saya masih termotivasi," kata Djokovic.

"Saya mengikuti situasi terkait Australian Open dan saya memahami keputusan akhir (tentang pembatasan terkait COVID) akan dibuat dalam dua pekan. Saya yakin akan ada banyak pembatasan seperti tahun ini, tapi saya ragu akan terlalu banyak perubahan."

"Manajer saya, yang berhubungan dengan Federasi Tenis Australia, memberi tahu saya bahwa mereka berusaha memperbaiki kondisi untuk semua orang, baik bagi mereka yang telah divaksinasi maupun yang belum."

Baca juga: Djokovic pulang tanpa medali setelah mundur dari ganda campuran
Baca juga: Novak Djokovic di ambang GOAT?

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar