PKS Bantargebang diperkirakan selesai sebelum 26 Oktober

PKS Bantargebang diperkirakan selesai sebelum 26 Oktober

Sejumlah anak berlari dengan latar belakang TPST (Tempat Pembuangan Sampah Terpadu) Bantargebang, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (24/9/2021). ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/hp

Mudah-mudahan sebelum tanggal 26 Oktober ini perjanjian sudah ditandatangani
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI memperkirakan perjanjian kerja sama (PKS) antara Pemprov DKI dan Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi tentang penggunaan Tempat Pembuangan Sampah terpadu (TPST) Bantargebang selesai sebelum 26 Oktober ini.

"Mudah-mudahan sebelum tanggal 26 Oktober ini perjanjian sudah ditandatangani oleh pak Gubernur dan pak Wali Kota Bekasi," kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta Asep Kuswanto usai apel persiapan menghadapi musim hujan di kantor DLH  Jakarta, Selasa.

Menurut Asep, ada beberapa poin dalam PKS yang harus diperhatikan oleh kedua belah pihak. Salah satunya penambahan ruang lingkup yang sebelumnya diajukan oleh Pemkot Bekasi.

Poin tersebut harus disetujui kedua belah pihak agar Pemprov DKI Jakarta tetap bisa membuang sampah ke TPST Bantargebang.

Baca juga: Dinas LH DKI pastikan nego TPST Bantargebang membuat nyaman masyarakat

"Kita coba akomodir keinginan dari Pemkot Bekasi. Jadi, memang ada penambahan ruang lingkup dari lima lingkup jadi delapan lingkup," kata Asep.

Asep tak merinci lingkup yang dimaksud Pemkot Bekasi tersebut.

Dia juga tidak merinci nila kontrak kerja sama yang akan disetujui oleh kedua belah pihak.

Dia berharap, negosiasi tentang PKS ini bisa berjalan dengan baik dan dapat rampung dalam waktu dekat.

Baca juga: DKI pertimbangkan usulan kenaikan dana kompensasi warga Bantargebang

Sebelumnya, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut DLH DKI masih berkoordinasi dan membahas kerja sama dengan Pemkot Bekasi terkait TPST Bantargebang yang kontraknya akan berakhir.

"Tentu, itu sudah ada solusi. Sudah ada DLH yang terus berkoordinasi dengan Bekasi," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Senin (20/9).

Ke depannya, Riza menyebut, Pemprov DKI tengah menyiapkan pembangunan fasilitas pengolahan sampah atau "Intermediate Treatment Facility" (ITF) di empat titik yakni di Jakarta Utara, Jakarta Selatan, Jakarta Barat, dan Jakarta Timur untuk mengurangi ketergantungan Jakarta terhadap TPST Bantargebang.

"Saat ini sedang dalam proses pelelangan. Semoga berjalan lancar. Nanti, siapapun yang memenangkan proses tender akan membangun," kata Riza.

Baca juga: Dinas LH DKI masih negosiasi ke Pemkot Bekasi soal TPST Bantargebang

Dia berharap upaya tersebut dapat mengatasi masalah sampah di Provinsi DKI Jakarta dan Ibu Kota akan memiliki teknologi pengelolaan sampah seperti halnya kota-kota di negara maju.

Pewarta: Walda Marison
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sampah di TPST Bantargebang akan diolah jadi energi pengganti batubara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar