Mensos ingatkan daerah percepat distribusi bantuan sosial

Mensos ingatkan daerah percepat distribusi bantuan sosial

Menteri Sosial Tri Rismaharini ketika memberikan bantuan sosial di Kab. Badung, Bali, Selasa (19/10/2021). ANTARA/Prisca Triferna/aa.

Ini akan sangat berpengaruh terhadap pemulihan ekonomi
Badung, Bali (ANTARA) - Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini mendorong percepatan pemberian bantuan sosial oleh pemerintah daerah, mengingatkan bahwa bantuan tersebut dapat mendorong roda perekonomian.

“Kalau sampai ribuan belum menerima bantuan, ini akan sangat berpengaruh terhadap pemulihan ekonomi. Kalau cair minimal bisa beli telur. Beli beras. Ada pergerakan ekonomi. Tapi kalau seperti ini, susah," kata Mensos dalam kegiatan evaluasi penyaluran bansos di Seminyak, Kabupaten Badung, Bali pada Selasa.

Berbicara di hadapan kepala dinas-dinas sosial kabupaten/kota di Bali, perwakilan Bank-Bank Milik Negara (Himbara) dan para pendamping sosial, Mensos menekankan agar sesegera mungkin untuk mencairkan bantuan.

Dari perhitungan akumulasi anggaran yang belum cair dari Juli-September seluruh Provinsi Bali mencapai sekitar Rp450 miliar, sebuah angka yang menurut Mensos jika dicairkan akan sangat membantu pergerakan roda ekonomi.

Dia mengingatkan, kondisi perekonomian Bali masih belum sepenuhnya pulih. Dalam kondisi lesu, anggaran negara berupa bantuan sosial menjadi faktor penting yang mendorong geliat perekonomian.

"Kalau masih ada ribuan KPM (Keluarga Penerima Manfaat) belum cair, maka ekonomi di level bawah tidak bergerak. Sementara ini sudah pertengahan Oktober pak. Kalau tidak segera dicairkan akan segera kena blokir," kata Risma.

Terkait hal itu dia meminta agar pembayaran bansos yang belum cair, termasuk yang belum cair sejak Januari 2021, agar dibayarkan secara tunai.

Untuk mempercepat penyaluran dalam kesempatan itu, Mensos Risma juga melakukan penyaluran kilat untuk para KPM yang masih belum melakukan transaksi. Penyaluran dilakukan kepada belasan penerima manfaat yang berasal dari Kota Denpasar, Kabupaten Gianyar dan Kabupaten Tabanan.

Baca juga: Mensos soroti temuan penyaluran PKH-BPNT terhambat di Jateng

Baca juga: Mensos Risma: Penerima BST dan PKH dapat tambahan beras 10 kg

Baca juga: Mensos: Bansos di Sulsel yang belum tersalur capai 578 KPM


Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mensos lakukan pencairan kilat bantuan sosial di Bali

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar