Rusia laporkan kasus varian baru COVID lebih menular dari Delta

Rusia laporkan kasus varian baru COVID lebih menular dari Delta

Arsip - Petugas medis membawa seorang pasien di luar sebuah rumah sakit khusus COVID-19 di Moskow, Rusia, 6 Oktober 2021. (REUTERS/MAXIM SHEMETOV)

Moskow (ANTARA) - Pemerintah Rusia melaporkan sejumlah infeksi COVID-19 varian baru yang diyakini lebih menular dari varian Delta, demikian dilaporkan Kantor Berita RIA pada Kamis.

Ada kemungkinan bahwa varian AY42 akan menyebar luas, demikian RIA mengutip peneliti senior dari pengawas konsumen negara Kamil Khafizov.

Varian itu dapat menyebabkan tingkat infeksi baru COVID-19, yang sudah mencapai rekor tertinggi di Rusia, melesat lebih tinggi.

Varian baru bahkan pada akhirnya mampu menggantikan varian Delta, meski prosesnya cenderung lama, katanya.

Presiden Rusia Vladimir Putin pekan ini menyetujui usulan untuk menutup tempat kerja selama sepekan mulai awal November setelah kematian COVID-19 harian di negara itu mencapai rekor baru 1.028 kematian sehari pada Rabu, dengan 34.073 infeksi baru.

Sumber: Reuters
Baca juga: Rusia laporkan 14.723 kasus baru COVID-19, tertinggi sejak 13 Februari
Baca juga: Vaksin Sputnik V Rusia sekitar 90 persen ampuh lawan varian Delta
Baca juga: Kasus harian COVID-19 Rusia capai rekor

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sedikitnya 52 orang tewas dalam tragedi tambang Rusia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar