Erick Thohir sebut 90 persen BUMN terdampak COVID-19

Erick Thohir sebut 90 persen BUMN terdampak COVID-19

Menteri BUMN Erick Thohir bersama warga Badui di pedalaman Kabupaten Lebak. ANTARA/Mansyur Suryana/am.

Lebak (ANTARA) -
Menteri BUMN Erick Thohir menyebutkan sekitar 90 persen perusahaan BUMN di Indonesia terdampak COVID-19 yang sekaligus  sebagai tugas berat bagi dirinya yang diberi amanah oleh Presiden untuk mengurusi BUMN.

"Meski pekerjaan berat, namun harus dipertanggungjawabkan amanat itu, " kata Erick Thohir saat pengangkatan "Dulur Badui" dihadapan pemuka adat Badui di pedalaman Kabupaten Lebak, Banten, Rabu(20/10).

Amanat yang diberikan Presiden untuk mengelola perusahaan BUMN itu tentu tidak mudah. Pengelolaan perusahaan BUMN di tengah pandemi cukup terdampak hingga 90 persen, ujarnya.
 
Kondisi demikian, dirinya bekerja keras untuk mempersiapkan dengan sepenuh hati, tenaga hingga pemikiran.
 
Bagaimana perusahaan BUMN itu menjadi sehat dan baik.
 
Sebab, perusahaan BUMN itu sepertiga ekonomi Indonesia.
 
"Kami akan mati-matian untuk melaksanakan tugas yang diberikan amanat kepercayaan warga Badui yang telah mengangkat sebagai "Dulur Badui," atau saudara Badui, " katanya menjelaskan.
 
Menurut dia, masyarakat Badui yang bersahabat dengan alam untuk menjaga keseimbangan tentu akan menjadikan perhatian Kementerian BUMN.
 
Sebab, dirinya sekarang diberikan amanat sebagai "Dulur Badui" tentu harus dipertanggungjawabkan, seperti tanggung jawab yang diberikan Presiden.
Baca juga: Kedatangan Menteri BUMN ke lokasi kebakaran disambut warga Badui Dalam
Baca juga: Angan-angan Jokowi tentang BUMN yang lebih maju

 
Kementerian BUMN nanti akan menjadikan institusi alam Indonesia dengan keseimbangan.

Dimana masyarakat Badui yang telah memperjuangkan keseimbangan alam Indonesia itu harus menjadikan tujuan agar alam tetap lestari dan hijau.

BUMN nanti, kata dia, akan menyelenggarakan gerakan besar yakni "alam Indonesia harus menjadi keseimbangan'.
 
Selama ini , kata dia, sumber daya alam yang kaya, namun tidak dirawat karena banyak dieksploitasi sehingga bisa menimbulkan kerusakan baik di hutan maupun laut.
 
" Kami berharap keseimbangan alam dapat terjaga dengan baik untuk keberlanjutan hidup manusia, seperti yang diperjuangkan warga Badui itu, " katanya.
 
Pemuka adat Badui Dalam Ayah Mursyid mengatakan masyarakat adat di sini sangat mendukung keinginan Menteri BUMN Erick Thohir sangat inovatif untuk menjaga hingga melestarikan keseimbangan alam agar tidak menimbulkan malapetaka bencana alam.
 
Saat ini, kata dia, kerusakan alam sudah terlihat dengan adanya bencana banjir dan longsor diberbagai daerah.
 
Bahkan, bencana itu menimbulkan korban jiwa.
 
Kami sangat mendukung dengan keseriusan dan komitmen Erick Thohir untuk menjadikan alam Indonesia dengan keseimbangan, " kata Ayah Mursyid.
Baca juga: Erick Thohir harap lowongan di BUMN buka peluang kerja bagi masyarakat
Baca juga: Anggota DPR RI apresiasi keberanian Erick Tohir rombak petinggi BUMN

Pewarta: Mansyur suryana
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Anies canangkan simpang temu Lebak Bulus untuk integrasi antar moda

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar