Langkah perusahaan kuliner kurangi pembuangan sampah langsung ke TPA

Langkah perusahaan kuliner kurangi pembuangan sampah langsung ke TPA

Ilustrasi (Pexels)

Jakarta (ANTARA) - Perusahaan kuliner Hangry bekerja sama dengan komunitas XSProject melakukan langkah sederhana untuk mengurangi sampah yang langsung masuk ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA).

Hangry mendonasikan 565 kilogram kemasan makanan tidak terpakai kepada Lapak Pak Mamat yang berada dibawah naungan organisasi non-profit yang bertujuan meningkatkan hidup pemulung.

Setengah ton kemasan ini nantinya akan diberikan kepada instansi pelaku proses daur ulang dan digantikan dengan imbalan berupa uang. Uang yang terkumpul dari penerimaan 565 kilogram kemasan tidak terpakai tersebut menjadi pemasukan tambahan untuk keluarga-keluarga pemulung yang berada di dalam komunitas Lapak Pak Mamat.

Baca juga: Air kemasan dalam botol 100 persen daur ulang kini hadir di Jakarta

CEO Hangry, Abraham Viktor, mengatakan pihaknya telah menyadari permasalahan mengenai sampah menjadi hal penting yang perlu diperhatikan dengan baik. Dalam praktiknya, Hangry sudah bekerjasama dengan berbagai pihak seperti pemerintah daerah dan bisnis lokal dalam mengelola sampah.

Kerjasama yang masih dilakukan hingga sekarang dan akan terus Hangry lakukan adalah dalam mengelola sampah reguler dari tiap gerai seperti kardus bekas, minyak jelantah dan jeriken bekas untuk dapat didaur ulang dan mengurangi jumlah sampah yang dibuang ke TPA.

"Kami terus memperhatikan praktek bisnis kami dan dampaknya kepada lingkungan termasuk bumi. Kami sadar saat bisnis berkembang, maka bagaimana kami tetap bisa saling mendukung dengan alam dan menjaganya dengan baik, juga perlu kami tingkatkan. Bisa dibilang, don’t take it for granted," kata Abraham dalam keterangan resmi, Jumat.

“Kami berterima kasih kepada XSProject yang telah bersedia mendukung langkah kecil kami. Bagi Hangry, XSProject adalah mitra yang membuka mata kami karena melalui donasi ini, selain mencegah sampah langsung masuk ke TPA, Hangry juga bisa membantu komunitas pemulung yang berada di bawah naungan XSProject,” ujar dia.

Retno Hapsari, Pimpinan Yayasan XSProject, menambahkan XSProject mengapresiasi upaya Hangry untuk mengurangi sampah yang dibawa ke TPA.

"Hal sekecil apapun yang kita lakukan, apabila dikerjakan bersama-sama akan memberi pengaruh yang lebih besar," kata Retno.

Baca juga: Plepah, kemasan makanan inovatif berbahan dasar pelepah pinang

Baca juga: KLHK dukung sektor swasta kembangkan "dropbox sampah kemasan"

Baca juga: Tren "Blue Beauty", sampah plastik pesisir disulap jadi botol kemasan

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pantai Kuta Bali dipenuhi sampah kayu

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar