Menkeu: IMF-Bank Dunia targetkan 40 persen populasi dunia divaksin

Menkeu: IMF-Bank Dunia targetkan 40 persen populasi dunia divaksin

Tangkapan Layar Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani dalam Konferensi Pers APBN KITA Edisi Oktober 2021 secara daring di Jakarta, Senin (25/10/2021). ANTARA/Agatha Olivia.

Dengan demikian pada triwulan I-2022 diharapkan 70 persen sudah bisa tercapai, sehingga kekebalan kelompok (herd immunity) global bisa terjadi
Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan pertemuan tahunan 2021 Dana Moneter Internasional (IMF)-Bank Dunia beberapa waktu lalu, menargetkan 40 persen populasi dunia sudah divaksin COVID-19 pada akhir tahun ini.

"Dengan demikian pada triwulan I-2022 diharapkan 70 persen sudah bisa tercapai, sehingga kekebalan kelompok (herd immunity) global bisa terjadi," tutur Sri Mulyani dalam Konferensi Pers APBN KITA Edisi Oktober 2021 secara daring di Jakarta, Senin.

Dirinya menjelaskan vaksinasi global per 23 Oktober 2021 telah mencapai 6,82 miliar dosis di 184 negara dengan 28,6 juta dosis per hari.

Indonesia berada di peringkat keenam dunia yang terbesar dalam jumlah vaksinasi, baik dosis pertama maupun kedua, yaitu 180,54 juta dosis.

Sri Mulyani memerinci dosis pertama telah disuntikan sebanyak 112,27 juta atau 41,55 persen populasi, dosis kedua 67,17 juta atau 24,86 persen populasi, dan vaksin booster diberikan 1,1 juta dosis atau untuk 0,41 persen populasi di Indonesia.

"Untuk pelaksanaan vaksin di Indonesia terjadi kenaikan dan kemajuan yang sangat baik," ucap dia.

Sementara itu, ia mengatakan negara yang telah menyuntikkan vaksinasi COVID-19 terbesar adalah Tiongkok yang berjumlah 2,24 miliar dosis, disusul India 1,01 miliar dosis, Amerika Serikat 411,96 juta dosis, Brazil 263,09 juta dosis, dan Jepang 183,34 juta dosis.

Baca juga: Menkeu cadangkan anggaran pengadaan vaksin hingga Rp36 triliun
Baca juga: Sri Mulyani tekankan pemulihan harus terjadi di seluruh sektor
Baca juga: Presiden: Vaksinasi massal dan prokes upaya maksimal akhiri pandemi

Pewarta: Agatha Olivia Victoria
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sri Mulyani: Kenaikan konsumsi & produksi bekal pemulihan 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar