Gaddafi Tuduh Negara Barat

Gaddafi Tuduh Negara Barat

Pemimpin Libya Muammar Gaddafi. (FOTO ANTARA/REUTERS/Ismail Zitouny)

Barangkali mereka ingin menduduki Libya
Washington (ANTARA News) - Pemimpin Libya Muammar Gaddafi, yang sedang menghadapi pergolakan rakyat, menuduh negara-negara Barat telah meninggalkan pemerintahnya dalam perang terhadap "teroris", dalam wawancara dengan jaringan televisi Amerika Serikat ABC, Senin.

"Saya terkejut bahwa kami mamiliki aliansi dengan Barat untuk memerangi Al Qaida, dan sekarang kami memerangi teroris, mereka meninggalkan kami," kata Gaddafi pada Christianne Amanpour dari ABC, sebagaimana dikutip dari Reuters.

"Barangkali mereka ingin menduduki Libya."

Gaddafi mengatakan Presiden AS Barack Obama "orang baik", tapi ia tampaknya telah diberi informasi yang keliru mengenai situasi di Libya, lapor ABC News di laman Internetnya.

"Pernyataan yang saya dengar darinya seharusnya datang dari orang lain," kata Gaddafi. "Amerika bukan polisi internasional di dunia ini," ia menambahkan.

Sebelumnya pemimpin Libya yang telah berkuasa selama 41 tahun itu memang menyalahkan Al Qaida di belakang aksi perlawanan di negaranya.
(*)

Editor: AA Ariwibowo
COPYRIGHT © ANTARA 2011

Militer Libya berpartisipasi dalam tugas pembuangan senjata

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar