MotoGP

ITDC kebut fasilitas Sirkuit Mandalika, optimistis lolos homologasi

ITDC kebut fasilitas Sirkuit Mandalika, optimistis lolos homologasi

Gambaran umum pengerjaan konstruksi Pit Building Sirkuit Pertamina Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat. (ANTARA/HO via ITDC)

Jakarta (ANTARA) - PT Pengembang Pariwisata Indonesia (ITDC) dan Mandalika Grand Prix Association mengebut pengerjaan fasilitas pendukung Pertamina Mandalika International Street Circuit demi mengejar target homologasi untuk ajang World Superbike 2021 pada 19-21 November.

Pihak pengembang saat ini mengerjakan antara lain pengecatan kerb pada trek utama sirkuit, pembangunan Pit Building, finishing Race Control dan Observation Dec, pemasangan Grand Stand atau tribun penonton, serta pengisian fasilitas medis pada Medical Center.

"Di tengah pandemi dan semakin dekatnya waktu penyelenggaraan, kami berupaya sangat keras untuk melaksanakan sejumlah pekerjaan di lapangan agar kelengkapan sirkuit dapat selesai tepat waktu," kata Managing Director The Mandalika Bram Subiandoro dalam pernyataan resmi pada Selasa.

Baca juga: MGPA beri sinyal kapan tenggat homologasi final Sirkuit Mandalika
Baca juga: Gubernur NTB: Presiden Jokowi direncanakan saksikan Asia Talent Cup


Pengecatan kerb yang berfungsi sebagai marka, menggunakan alat dan cat khusus dari Jerman dan dilakukan oleh perusahaan spesialis Race Track yaitu Roadgrip asal Inggris lewat anak perusahaan mereka yaitu Roadgrip Motorsport Indonesia (RMI) yang menugaskan tenaga spesialis yang telah berpengalaman mengerjakan sejumlah sirkuit dunia seperti Austin, Zandvoort, Yas Marina dan sebagainya.

Pit Building sepanjang 350 meter dengan kapasitas 50 garasi dibangun dengan sistem modular yang terdiri dari tiga lantai.

Lantai dasar merupakan garasi yang digunakan para pebalap dan teknisi tim, sedangkan lantai dua merupakan tribun penonton VVIP dan media center. Sedangkan lantai tiga Pit Building khusus untuk fasilitas-fasilitas pendukung lainnya.

Race Control, yang merupakan lokasi supervisi jalannya balapan, saat ini sedang dalam tahap finishing fasad dan instalasi race electronics. Sementara Observation Deck di area sirkuit juga dalam tahap finishing pada area toilet dan area drop off.

Baca juga: Dishub NTB siapkan lima koridor transportasi penonton World Superbike
Baca juga: Gubernur NTB: Presiden Jokowi direncanakan saksikan Asia Talent Cup
Gambaran umum Sirkuit Pertamina Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat. (ANTARA/HO via ITDC)


Para pekerja juga sedang melakukan pemasangan grand stand yang tersebar di sejumlah titik di sirkuit antara lain berdekatan dengan tikungan 15, 16, 17, 1 dan pada garis finis.

Grand stand tersebut ditargetkan selesai terpasang sebelum ajang balapan WSBK berlangsung.

Fasilitas Medical Center pada sirkuit telah dilengkapi termasuk helipad. Para tenaga medis telah menjalani pelatihan selama enam hari guna mendukung kebutuhan medis di area sirkuit termasuk prosedur evakuasi medis via helikopter, intervensi car, ambulance, ground post, dan pit lane ground post sebagai simulasi apabila ada kecelakaan yang terjadi pada pebalap sesuai dengan SOP yang ditentukan.

Fasilitas medis tersebut mendapat dukungan dari RSUP Provinsi NTB dan Kementerian Kesehatan RI.

"Melihat kelengkapan fasilitas dan kualitas sirkuit ini, kami optimistis dapat lolos proses homologasi oleh Federation Internationale de motorcyclisme (FIM)," kata Direktur Utama MGPA Ricky Baheramsjah.

"Selain itu, dengan semua fasilitas pendukung yang tengah kami siapkan, kami menyatakan siap menggelar kejuaraan balap motor internasional pertama di Pertamina Mandalika International Street Circuit yaitu WSBK Indonesia 2021 pada November mendatang."

Baca juga: Harga tiket WSBK resmi diumumkan, mulai Rp795 ribu hingga Rp19,5 juta
Baca juga: Perhelatan MotoGP Mandalika bersamaan dengan Tradisi Bau Nyale
Gambaran umum pengerjaan tribun penonton Sirkuit Pertamina Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat. (ANTARA/HO via ITDC)


Trek sepanjang 4,3km itu belum mendapatkan lisensi dari federasi balap motor dunia FIM perihal keamanan dan kelayakan trek untuk menggelar kejuaraan dunia balap motor yang hanya bisa diberikan apabila lolos proses homologasi.

Pada dasarnya proses homologasi sirkuit calon tuan rumah WSBK dan MotoGP itu bisa dilaksanakan satu pekan sebelum hari balapan.

Sementara, sebanyak 25.000 tiket menonton WSBK di Sirkuit Pertamina Mandalika telah resmi dijual mulai Sabtu (23/10) melalui website Xplorindonesia (Xplorin.id) dan mitra resmi penjualan tiket antara lain tiketapasaja.com, tiketmu.id, Dyandratiket.com, dan tiket.com.

Baca juga: PT PP bangun lintasan Sirkuit Mandalika sesuai standar FIM
Baca juga: PLN siap listriki World Superbike di Mandalika

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Luhut sebut Mandalika juga siap untuk balap F1

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar