Beruang madu yang direhabilitasi di Mendalo sudah siap dilepasliarkan

Beruang madu yang direhabilitasi di Mendalo sudah siap dilepasliarkan

Beruang madu. ANTARA/HO-BKSDA.

Jambi (ANTARA) - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Jambi menyatakan bahwa satu beruang madu tangkapan warga yang direhabilitasi di Tempat Penyelamatan Satwa Mendalo, Kabupaten Muarojambi, sudah siap dilepasliarkan ke alam.

Beruang madu (Helarctos malayanus) betina berusia tujuh tahun yang ditangkap warga saat berkeliaran di perkampungan itu menjalani rehabilitasi sejak 23 Juli 2021.​​​​​​

"Dalam pekan ini beruang itu akan segera kita lepas liarkan kembali ke habitatnya karena kondisi sudah sehat," kata Kepala Tata Usaha BKSDA Jambi Teguh Sriyanto sebagaimana dikutip dalam keterangan tertulis balai yang diterima di Jambi, Rabu.

"Kita akan usahakan mengembalikan ke habitatnya, setidaknya kalau tidak ke tempat asal cari habitat yang mirip," ia menambahkan.

Ia menuturkan bahwa saat diserahkan ke BKSDA tubuh beruang madu itu terluka pada bagian punggung.

"Kita sempat khawatir, kita cek ternyata tulangnya tidak kena, cuma daging aja, dan terus kita obati dan sudah pulih. Sekarang sangat liar dan siap dikembalikan ke habitatnya," kata Teguh.

Beruang madu itu kemungkinan akan dilepaskan kembali ke habitatnya di Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS).

Baca juga:
Petugas konservasi menghalau beruang madu dari kebun warga di Agam
Beruang madu terjerat di kebun warga Kota Dumai

Pewarta: Nanang Mairiadi
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BBKSDA Riau evakuasi bayi beruang madu di perlintasan gajah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar