Anggota DPR: IFG dapat kembalikan kepercayaan terkait produk asuransi

Anggota DPR: IFG dapat kembalikan kepercayaan terkait produk asuransi

Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Gde Sumarjaya Linggih saat memberi sambutan dalam "Sosialisasi Peran IFG dan Anak Perusahaan dalam Menyediakan Produk Asuransi di Masyarakat Provinsi Bali" yang digelar di Kota Denpasar, Bali, Selasa (26/10/2021). ANTARA/HO-DPR RI.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Gde Sumarjaya Linggih menekankan peran Indonesia Financial Group (IFG) sebagai holding BUMN nonbank untuk dapat mengembalikan kepercayaan masyarakat terhadap produk asuransi, khususnya juga asuransi yang dikelola perusahaan BUMN.

"Kami berharap IFG yang mengedepankan proteksi bisa mengembalikan kepercayaan masyarakat kepada industri asuransi yang akhir-akhir ini sempat diguncang kasus-kasus gagal bayar, salah satunya dari PT Asuransi Jiwasraya (Persero)," kata Demer sapaan akrabnya dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Rabu.

Hal tersebut dikatakannya saat sambutan sebelum membuka acara "Sosialisasi Peran IFG dan Anak Perusahaan dalam Menyediakan Produk Asuransi di Masyarakat Provinsi Bali" yang digelar di salah satu hotel di Kota Denpasar, Bali, Selasa (26/10) diikuti pelaku UMKM, startup, dan generasi milenial Bali.

"Sebagai Anggota DPR Komisi VI yang membidangi BUMN yang sebagai salah satu mitra kerja tentunya saya mendorong IFG terus menawarkan produk yang sifatnya berkelanjutan bagi perusahaan serta memberikan proteksi kepada pemegang polis," tutur Demer.

Baca juga: Holding BUMN Jasa Survei bidik lima teratas pimpin pasar regional

Baca juga: Presiden Jokowi resmikan holding Pelindo dan Terminal Wae Kelambu


Salah satu caranya, kata dia, dengan mengedepankan tata kelola perusahaan yang terintegrasi. IFG diharapkan terus memperkuat keterlibatan holding utamanya pada produk.

"Tujuannya, untuk memastikan produk tersebut aman baik bagi perusahaan maupun nasabah," ucap Demer.

Anggota Fraksi Golkar DPR RI Dapil Bali itu menjelaskan IFG merupakan holding yang dibentuk pemerintah untuk berperan dalam pembangunan nasional melalui pengembangan industri keuangan nonbank yang lengkap dan inovatif melalui layanan investasi, perasuransian, dan penjaminan.

Untuk diketahui, penetapan IFG sebagai holding BUMN nonbank merujuk pada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 20 Tahun 2020 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara ke dalam Modal Saham Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (BPUI).

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemerintah dorong UMKM manfaatkan media sosial dan e-commerce

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar