DKI raih penghargaan Keterbukaan Informasi Publik

DKI raih penghargaan Keterbukaan Informasi Publik

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menerima penghargaan Keterbukaan Informasi Publik dari Komisi Informasi Pusat (KIP) RI yang disampaikan oleh Wakil Presiden Ma'ruf Amin secara virtual pada Selasa (26/10/2021). ANTARA/HO Humas Pemprov DKI Jakarta

ini sangat krusial untuk mewujudkan keterbukaan informasi publik
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta meraih penghargaan Keterbukaan Informasi Publik untuk keempat kalinya sejak 2018 sebagai Pemda Berkualifikasi Informatif dari Komisi Informasi Pusat (KIP) RI.

"Kolaborasi yang baik antarbadan publik, yaitu Pemprov DKI Jakarta, Komisi Informasi dan Masyarakat ini sangat krusial untuk mewujudkan keterbukaan informasi publik, serta menjadi bagian dari upaya memberikan jaminan informasi publik kepada seluruh warga Jakarta," ucap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam keterangannya di Jakarta, Rabu.

Anies menyebut sepanjang 2021, Pemprov DKI Jakarta terus mengembangkan inovasi dan kolaborasi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan informasi yang cepat dan akurat sebagai upaya memutus mata rantai penyebaran COVID-19, baik secara langsung dengan prokes ketat atau media lainnya.

Selain itu juga memaksimalkan inovasi teknologi informasi berbasis situs web yaitu corona.jakarta.go.id, aplikasi berbasis seluler, seperti aplikasi PPID dan super apps JAKI yang terus dikembangkan untuk menyajikan data terbaru terkait perkembangan COVID-19 dan informasi penting lainnya termasuk penyebarluasan informasi untuk mempercepat vaksinasi COVID-19 hingga melalui aplikasi WhatsApp pada seluruh warga melalui grup Kecamatan, Kelurahan, RT/RW dan Dasawisma.

Inovasi lainnya adalah menyediakan kanal aduan dan klarifikasi melalui kanal Jakarta Lawan Hoaks (JalaHoaks) pada website : jalahoaks.jakarta.go.id dan akun media sosial Instagram dengan ID: Jalahoaks.

Baca juga: KIP DKI dorong partisipasi publik bangun Jakarta Informatif

Selain itu, Pemprov DKI Jakarta juga tetap menyediakan data terbuka melalui portal Jakarta open data pada alamat data.jakarta.go.id, serta data berbasis geospasial yang dapat diakses masyarakat secara langsung melalui website jakartasatu.jakarta.go.id.

Tak hanya meningkatkan inovasi, Pemprov DKI Jakarta juga melakukan kolaborasi dengan berbagai pihak guna menyebarluaskan informasi, seperti pembentukan Satgas COVID-19 di tingkat RW, kolaborasi dengan "influencer" dalam penyebarluasan informasi program vaksinasi di media sosial dan berkolaborasi dengan Bahasa Isyarat Indonesia (BISINDO) untuk memberikan akses informasi menggunakan bahasa isyarat pada kegiatan konferensi pers dan kegiatan lainnya.

Indeks Pers
Meski demikian, indeks kemerdekaan Pers DKI Jakarta pada 2021, berada di peringkat ke-28 dari 34 provinsi di bawah Kepulauan Riau, Jawa Barat dan Kalimantan Timur yang berturut-turut di posisi satu, dua dan tiga.

Dalam data yang dirilis oleh Dewan Pers tersebut, DKI Jakarta lebih baik dari Jawa Timur, Banten, Gorontalo, Papua Barat, Papua dan Maluku Utara.

Meski demikian, peringkat Jakarta ini, lebih baik dibanding dengan 2020 dan 2018 yang masing-masing berada di posisi 32 dan 31. Namun lebih rendah jika dibandingkan 2019 dengan peringkat 20.

Baca juga: KIP DKI gandeng BP BUMD susun daftar informasi publik

Indeks kebebasan pers ini sendiri, diunggah juga oleh Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dalam akun Instagramnya @ridwankamil yang juga menerangkan bahwa indeks ini mengukur tiga hal yakni ekosistem politik, ekosistem ekonomi dan ekosistem hukum.

"Kebebasan pers adalah fundamental dalam kehidupan demokrasi yang berkualitas. Namun kebebasan juga harus disertai rasa tanggung jawab. Mari berantas hoaks sebagai sisi gelap dalam dunia komunikasi dan informasi," tulis Ridwan Kamil dalam unggahannya.

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar