Saham Jepang jatuh karena prospek perusahaan mengecewakan

Saham Jepang jatuh karena prospek perusahaan mengecewakan

Seorang wanita memegang payung berjalan di dekat papan elektonik yang menunjukkan indeks Nikkei di sebuah broker di Tokyo, Jepang, Senin (15/2/2021). ANTARA/REUTERS/Kim Kyung-Hoon/am.

Indeks acuan Nikkei 225 di Bursa Efek Tokyo (TSE) merosot 0,9 persen menjadi diperdagangkan di 28.829.54 poin
Tokyo (ANTARA) - Saham-saham Jepang jatuh pada perdagangan sesi pagi Kamis, karena prospek mengecewakan perusahaan-perusahaan blue-chips teknologi mendorong aksi jual yang lebih luas, meskipun kenaikan saham-saham kelas berat terkait chip membatasi kerugian.

Indeks acuan Nikkei 225 di Bursa Efek Tokyo (TSE) merosot 0,9 persen menjadi diperdagangkan di 28.829.54 poin pada pukul 02.06 GMT, sedangkan indeks Topix yang lebih luas turun 0,65 persen menjadi diperdagangkan pada 2.000,68 poin.

"Saya memperkirakan beberapa perusahaan akan gagal memenuhi ekspektasi pasar pada musim laporan keuangan ini tetapi revisi turun adalah kejutan besar. Itu telah melukai sentimen investor," kata Shigetoshi Kamada, manajer umum di departemen riset di Tachibana Securities, dikutip dari Reuters.

"Investor sedang menunggu laporan keuangan Toyota minggu depan karena pembuat mobil mempengaruhi industri terkait mereka. Pada saat yang sama pertemuan kebijakan Fed AS juga merupakan faktor besar untuk sentimen mereka."

Pembuat robot Fanuc jatuh 8,54 persen karena memangkas prospek untuk tahun ini, mengutip kekurangan chip dan suku cadang lainnya.

Hitachi kehilangan 1,39 persen karena pemotongan produksi dari pembuat mobil akibat kurangnya chip telah mempengaruhi konglomerat teknologi tersebut.

Pembuat komputer Fujitsu juga anjlok 8,0 persen setelah prospeknya meleset dari ekspektasi.

Pasar Jepang juga mengikuti penutupan S&P 500 semalam yang lebih lemah, yang berakhir lebih rendah karena penurunan harga minyak dan mundurnya imbal hasil obligasi AS.

Investor tetap berhati-hati tentang kebijakan suku bunga bank sentral menjelang pertemuan kebijakan Fed minggu depan, kata Kamada.

Pada Kamis bank sentral Jepang (BoJ) diperkirakan akan menjaga pengaturan kebijakan moneter tetap stabil, dan juga memproyeksikan inflasi untuk tetap di bawah target 2,0 persen untuk setidaknya dua tahun lagi.

Di sisi lain, pembuat wafer silikon Shin-Etsu Chemical melonjak 3,21 persen dan pembuat peralatan pembuat chip Screen Holdings melonjak 8,74 karena laba yang kuat.

Rekan mereka Tokyo Electron naik 1,96 persen dan Advantest melonjak 3,61 persen, membatasi kerugian keseluruhan pada Nikkei.

Baca juga: IHSG terkoreksi ikuti pelemahan bursa kawasan Asia
Baca juga: Saham Korsel naik didorong laba yang solid, data perdagangan positif
Baca juga: Saham China dibuka lebih rendah, lanjutkan kerugian sesi sebelumnya

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Konawe syaratkan sertifikat vaksin dalam sejumlah urusan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar